Mengenal Sejarah Operasi Trisula Oleh TNI AD Buru Pemberontak

BNews–NASIONAL– Saat itu, Gerakan G30S 1965 yang dimotori Letkol Untung gagal total. TNI AD memukul balik dan menghancurkan PKI dalam waktu singkat. Para pemimpin gerakan itu ditangkap atau ditembak mati.

Sisa-sisa kaum komunis yang lari akhirnya berkumpul di Blitar Selatan sekitar tahun 1966. Mereka memusatkan basis perlawanan di sana. Blitar Selatan dipilih karena pada masa itu, sangat tertinggal. Tanahnya tandus; sulit dijangkau dan hampir semua masyarakatnya hidup di bawah garis kemiskinan. Di kawasan ini juga banyak gua-gua tersembunyi yang ideal untuk perang gerilya.

Beberapa pentolan PKI yang ikut bergabung di Blitar Selatan di antaranya Rewang dan Oloan Hutapea. Ada juga Sukatno, mantan Ketua Pemuda Rakyat.

Di Blitar Selatan, PKI menggelar Sekolah Perlawanan Rakyat (SPR) dan Kursus Kilat Perang Rakyat (KKPR). Pelatihnya adalah para desertir tentara yang membelot ke pihak komunis. Saat itu PKI berhasil mempengaruhi cukup banyak anggota militer untuk mendukung mereka.

Aksi-aksi perampokan di sekitar lokasi meningkat. Panglima Kodam Brawijaya Mayjen M Jasin yang curiga mengirimkan intelijen militer ke Blitar Selatan. Dia mendapati laporan ada gerakan bersenjata di sana.

Jasin kemudian memutuskan menggelar operasi militer. Awalnya sempat sulit, karena tak ada bantuan dana dari pusat. M Jasin mendatangi Gubernur Jawa Timur Muhammad Noer, dari sana dia mendapat pinjaman uang Rp 20 juta untuk modal operasi militer.

Juni 1968, Operasi Trisula mulai digelar. Kolonel Wintarmin diangkat sebagai komandan. Tentara menyisir kawasan hutan Blitar Selatan untuk mencari pemberontak. Banyak anggota PKI yang tertangkap.

DOWNLOAD APLIKASI BOROBUDUR NEWS (KLIK DISINI)

Bantuan dari Pusat mulai turun setelah melihat keberhasilan Operasi Trikora. TNI mengerahkan kekuatan besar-besaran untuk memukul para pemberontak.

Dalam buku Perjuangan TNI AU, disebutkan Angkatan Udara mengerahkan Satgas Operasi Elang untuk membantu Operasi Trisula. Tulang punggung kekuatan Udara yaitu pesawat Pengebom B-26 Invader dan tiga pesawat pemburu P-51 Mustang.

“Pelaksanaan operasi penghancuran dilakukan dengan penembakan-penembakan roket dan senapan mesin 12,7 mm dari udara terhadap sasaran di areal yang luas di lereng-lereng gunung dengan hutan yang sangat lebat di sepanjang pantai selatan Blitar,” demikian ditulis TNI AU.

Pihak lawan yang semula bersembunyi di hutan-hutan terpaksa meninggalkan persembunyiannya dan bergeser ke arah utara. Di sana sudah siap tim penyapu dari darat menghentikan mereka.

Operasi Trisula mencatat 33 tokoh PKI ditembak mati. Sementara 850 tokoh PKI bisa ditangkap selama tiga bulan operasi. (*)

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: