Miris, Jelang Lebaran 95 Persen Sopir Dan Kernet Bus Di Jogja Dirumahkan

BNews–JOGJA– Kondisi mengenaskan tengah terjadi diungkapkan oleh Organsisasi Angkutan Darat (Organda) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

Hal tersebut terjadi seiring munculnya larangan mudik Lebaran 2021, banyak driver dan kernet yang dirumahkan.

Ketua Organda DIY Hantoro menyebut setidaknya ada 95% sopir dan kernet sudah dirumahkan. Bahkan sebagian sudah dirumahkan sejak awal pandemi COVID-19.

“Masih banyak (yang dirumahkan). Apalagi driver kernet itu ya 95 persen dirumahkan,” kata Hantoro dikutip detik (28/4/2021).

Berdasarkan data Organda DIY, ada ribuan driver dan kernet di DIY. Sementara untuk jumlah armada berjumlah 1.200 armada bus yang terdiri dari bus pariwisata dan AKAP.

“Totalnya, kalau di Yogya itu driver dan kernet itu ada 5.500 orang. Dan itu 95 persen dirumahkan,” lanjut Hantoro.

Jumlah itu, kata dia, belum termasuk mekanik dan tenaga kantoran. Sebab, dengan berhentinya operasional angkutan, otomatis mekanik juga dirumahkan.

Mekanik dan tenaga kantor itu paling tidak sekitar 600 orang, kalau dirumahkan separuh saja kan sudah 300 orang,” ungkapnya.

Ia menjelaskan, dengan dirumahkannya driver dan kernet, keuangan PO menjadi sangat terganggu. Padahal untuk operasional per bulan minimal butuh duit Rp 55 juta. Dengan kondisi seperti sekarang ini, tak jarang pengusaha harus nombok.

“Setiap bulan itu kendaraan itu minimal Rp 55 juta perbulan di Yogyakarta. Kami untuk cost setiap bulan saja nombok,” pungkasnya. (*)

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: