Tak Ingin Kasus Terulang Kembali, Ganjar Juga Larang Santri Mudik Lebaran

BNews—SEMARANG— Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menegaskan bahwa tidak ada pengecualian pada kelompok masyarakat tertentu terkait mudik Lebaran Idul Fitri 2021. Namun demikian, Ganjar menuturkan jika memang harus mudik, maka wajib mengikuti regulasi yang telah diberlakukan.

Sikap tegas ini disampaikan Ganjar usai memimpin RUPS PT BPR dan BKK Provinsi Jateng di kantornya, Jumat (30/4). ”Nggak, nggak. Nggak ada fasilitas khusus kepada kelompok-kelompok tertentu. Semua aturannya sama,” tegas Ganjar.

”Yang tidak sama adalah yang diizinkan oleh regulasi yang ditentukan oleh kementerian maupun satgas,” sambungnya.

Ganjar mengatakan jika memang harus mudik, maka wajib mengikuti regulasi yang telah diberlakukan. ”Jadi kalau mereka memang harus pulang dalam kondisi sesuai dengan regulasi, ya, ikuti saja di situ (regulasinya),” terangnya.

Ia lantas mengingatkan kembali kasus Covid-19 yang muncul di Pati yang berawal dari warga mudik. Selain itu, kasus di Purbalingga yang muncul saat pengecekan PTM dan berasal dari pondok pesantren.

DPD PKS Magelang Ramadhan

”Jadi artinya bukan soal yang lainnya. Ayo kita jaga diri kita tidak pulang. Kalau ada yang sifatnya terpaksa silakan ikuti aturannya, kalau dengan mengikuti aturan saya kira seluruh aturannya sudah ada,” ujarnya.

Sebagai informasi, Kementerian Agama (Kemenag) Kota Tegal tak melarang santri asal luar kota untuk mudik Lebaran 2021. Padahal sebelumnya, di Kota Tegal muncul klaster di salah satu ponpesnya.

Kepala Kemenag Kota Tegal Ahmad Farhan mengatakan, meski diperbolehkan, sebelumnya para santri diberikan pembinaan. Hingga selanjutnya diantar hingga ke rumah dalam satu kelompok.

”Khusus santri memang tidak dilarang, tetap mudik. Tapi, ya, ketat,” kata Farhan, kepada wartawan, Kamis (28/4). (lhr/han)

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: