72 Pemuda di Kota Magelang Ikuti Program Bos Muda, Pelatihan Kewirausahaan Untuk Cetak Pengusaha Baru

BNews—MAGELANG— Dinas Kepemudaan Olahraga dan Pariwisata (Disporapar) Kota Magelang menginisiasi Program Bisnis Orientasi Sukses Pemuda Magelang (Bos Muda) tahun 2024. Program ini diikuti 73 peserta yang mayoritas adalah pemuda berusia 16-30 tahun warga ber-KTP dan berdomisili di Kota Magelang.

Wali Kota Magelang, Muchamad Nur Aziz secara resmi membuka Program Bos Muda tahun 2024, di Pendopo Pengabdian, Rabu (3/7/2024).

Kepala Disporapar Kota Magelang, Sarwo Imam Santosa mengutarakan, program Bos Muda ini bertujuan mengurangi pengangguran di kalangan pemuda dan menekan angka kemiskinan di Kota Magelang.

“Program ini akan berlangsung selama satu tahun dari Juli 2024 sampai Juli 2025. Diawali pembukaan dan pelatihan perdana ini. Dilanjutkan dengan pembekalan mindset, konseling, pelatihan teknis, pembuatan proposal bisnis, magang hingga praktek usaha,” jelasnya.

Lebih lanjut, Program Bos Muda merupakan upaya untuk terus menekan angka pengangguran terbuka (TPT) dan kemiskinan di Kota Magelang. Pola Pelatihan Kewirausahaan Bos Muda bersinergi secara pentahelix, yaitu pemerintah, pengusaha, akademisi, organisasi masyarakat dan media.

Selama mengikuti program ini, para peserta akan didampingi oleh beberapa pengusaha muda diantaranya Pengusaha Kopi Arabika Kaliangkrik Magelang Rinto; Pemilik Rumah Akrilik Magelang Fathur Rozaq; Pengusaha Fotografi dan pengurus HIPMI Andhika John Manggala; Pemilik Elmer Living Bindy; Pemilik LYF Official Kamala Luthfi dan lainnya.

IKUTI BOROBUDUR NEWS di GOOGLE NEWS (KLIK DISINI)

Sementara itu, Aziz mengatakan, untuk mencapai predikat atau gelar bos di dunia wirausaha memang tidak mudah. Butuh perjuangan dan upaya keras dengan tantangan beragam yang harus siap dihadapi.

“Menjadi pengusaha itu setidaknya ada tiga jalur, yakni talenta/bakat, belajar, dan perpaduan talenta serta belajar. Kalau sudah bakat dari lahir maka akan menjadi pengusaha, kemudian bisa dicapai dengan belajar dan perpaduan keduanya,” ujarnya.

Pada kesempatan itu, Aziz berbagi pengalaman dan tips berwirausaha kepada para peserta yang mayoritas baru akan memulai bisnis. Ia banyak bercerita kisahnya saat memulai usaha di bidang kedokteran dari jatuh bangun membuka klinik sampai akhirnya bisa mendirikan empat rumah sakit.

Menurutnya, untuk menjadi pengusaha harus memiliki guru yang selalu mendampingi. “Coach atau guru itu penting sebagai tempat kita sharing, curhat, dan menemukan solusi dalam berwirausaha. Selain itu, jadi pengusaha juga harus berani gagal, jatuh bangun, jujur, dan disiplin serta dermawan,” tuturnya. (*)

About The Author

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

error: Content is protected !!