BNN Yogyakarta Tangkap Pengelola Panti Pijat Karena Kasus Sabu

BNews–JOGJA– Adanya kasus peredaran sabu di salah satu panti pijat atau spa di Jalan Magelang, Yogyakarta berhasil diungkap Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) Daerah Istimewa Yogyakarta.

Kepala BNNP DIY Brigjen Pol Andi Fairan mengatakan, dalam kasus itu petugas telah menangkap seorang pria berinisial DT, 41. Ia merupakan pengelola spa di Jalan Magelang, Yogyakarta, pada Kamis (4/11).

“Informasi yang kami terima sekarang peredaran narkoba menggunakan klaster spa itu ternyata benar adanya,” kata Andi Fairan. Dikutip dari Antara.

Pengungkapan kasus itu bermula dari informasi intelijen; yang menyebutkan ada pengiriman paket sabu dengan tujuan penerima adalah salah seorang pengelola tempat spa di Jalan Magelang, Yogyakarta.

Pengiriman paket tersebut kemudian dibuntuti oleh petugas BNNP DIY hingga sampai di tempat spa.

Setelah barang itu sampai kepada penerima, petugas menangkap DT di tempat spa tersebut. Yakni pada 4 November 2021, sekitar pukul 15.00 WIB.

Untuk mengelabui, paket sabu seberat lebih kurang 4 gram itu dimasukkan kardus bersama dengan bubuk kopi. “Pelaku DT mengakui bahwa paket tersebut dibeli dari Medan,” ujar Andi.

DOWNLOAD APLIKASI BOROBUDUR NEWS (KLIK DISINI)

Berdasarkan penelusuran data di perusahaan jasa pengiriman, kata dia; DT yang merupakan warga asli Medan, Sumatera Utara, tercatat telah menerima sebanyak 43 kali paket serupa sejak Oktober 2020 sampai November 2021.

Atas dasar itu, Andi menduga kuat DT tidak hanya menggunakan sabu tersebut untuk konsumsi pribadi.

“Kami patut menduga bahwa barang yang dikirim berupa narkotika jenis sabu yang diterima tersangka ini diedarkan di tempat spa yang dia kelola,” ujarnya.

Meski saat ini DT masih memiliki posisi sebagai pembeli narkotika, katanya, penyidik akan mendalami kemungkinan barang tersebut dijual untuk para pengguna jasa pijat.

“Karena selama ini ada kiriman dari Medan 43 kali, dan data terakhir yang kami amankan sekarang 4 gram; berarti ada ratusan gram yang selama ini mereka dapat,” beber dia.

Selain DT, dua orang lainnya, yakni DW (43) dan seorang perempuan berinisial M (25). Mereka berada di lokasi saat penangkapan ikut diamankan karena diduga telah melakukan penyalahgunaan narkotika.

Pasal yang diterapkan dalam kasus itu, kata Andi, yakni pasal 114 ayat 1 UU Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika. Dengan ancaman maksimal 20 tahun penjara; beserta denda maksimal Rp10 miliar atau pasal 112 ayat 1 UU Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman maksimal 12 tahun penjara dan denda maksimal Rp8 miliar. (*)

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: