Hardiknas 2023, Pentingnya Ilmu dan Etika Bagi Generasi Muda

BNews–MAGELANG– Berbagai komponen masyarakat di Kota Magelang menggelar upacara memperingati Hari Pendidikan Nasional (Hardiknas) tahun 2023. Termasuk jajaran ASN maupun pegawai Pemerintah Kota (Pemkot) Magelang di halaman belakang kantor Pemkot Magelang, Selasa (2/5/2023).

Wali Kota Magelang Muchamad Nur Aziz, yang menjadi pembina upacara peringatan Hardiknas 2023 di Pemkot Magelang, mengatakan bahwa ilmu dan etika adalah dua hal yang harus dimiliki seseorang agar dihormati. Terutama oleh generasi muda saat ini.

“Manusia di dunia tidak dinilai dari fisik, harta, nasab, tapi ilmu dan etika. Hidup kita dihormati kalau itu dipegang. Punya ilmu tinggi tapi tidak punya etika sama saja, punya etika tapi tidak punya ilmu juga sama saja tidak dihargai di dunia ini, tapi kalau dua-duanya insya Allah akan selamat. Etika dan ilmu harus punya,” katanya.

Hal itu juga berlaku bagi para ASN sebagai alat pemerintah daerah yang dituntut untuk selalu belajar dan hormat pada guru maupun atasannya.

Sementara itu, upacara peringatan Hardiknas 2023 juga dilaksanakan di Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Magelang dan seluruh sekolah di Kota Magelang. Para peserta diwajibkan mengenakan pakaian adat tradisional sesuai dengan instruksi Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) dalam Surat Nomor 12811/MPK.A/TU.02.03/2023 Tentang Pedoman Peringatan Hari Pendidikan Nasional Tahun 2023.

Dalam amanat yang dibacakan Wali Kota Magelang, Mendikbudristek Nadiem Anwar Makarim menyampaikan, sebanyak 24 episode Merdeka Belajar yang telah diluncurkan membawa semakin dekat dengan cita-cita luhur Ki Hadjar Dewantara, yaitu pendidikan yang menuntun bakat, minat, dan potensi peserta didik.

“Anak-anak kita sekarang bisa belajar dengan lebih tenang karena aktivitas pembelajaran mereka dinilai secara lebih holistik oleh gurunya sendiri,” katanya.

IKUTI BOROBUDUR NEWS di GOOGLE NEWS (KLIK DISINI)

Para guru sekarang berlomba-lomba untuk berbagi dan berkarya dengan hadirnya Platform Merdeka Belajar. Selain itu, guru-guru yang dulu diikat berbagai peraturan yang kaku sekarang lebih bebas berinovasi di kelas dengan hadirnya Kurikulum Merdeka.

“Sejalan dengan Kurikulum Merdeka yang menekankan pembelajaran mendalam untuk mengembangkan karakter dan kompetensi. Seleksi masuk perguruan negeri pun sekarang fokus pada mengukur kemampuan literasi dan bernalar,” ungkap Nadiem.

Pada jenjang perguruan tinggi, para  mahasiswa yang dulu hanya belajar teori di dalam kelas sekarang bisa melanglang buana mencari pengetahuan dan pengalaman di luar kampus dengan hadirnya program-program Kampus Merdeka.

Dari segi pendanaan, pencarian langsung Dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) dan Bantuan Operasional Pendidikan (BOP) dan pemanfaatannya yang lebih fleksibel telah memberikan keleluasaan bagi sekolah untuk meningkatkan kualitas belajar. (*).

About The Author

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

error: Content is protected !!