Sempat Terjerat Kasus Suap dan Korupsi, Akhirnya Ratu Atut Bebas Dari Penjara

BNews–NASIONAL– Mantan Gubernur Banten Ratu Atut Chosiyah menghirup udara bebas dari Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIA Tangerang hari ini, Selasa (6/9/2022).

Kepala Lapas Kelas IIA Tangerang Yekti Apriyanti mengungkap, terpidana kasus suap dan korupsi alat kesehatan (alkes) Banten itu dikeluarkan dari penjara setelah mendapatkan pembebasan bersyarat.

“Bu Atut mendapatkan program reintegrasi, yaitu pembebasan bersyarat dan sudah sesuai dengan SOP yang telah ditetapkan,” kata Yekti saat dikonfirmasi.

Diketahui, Ratu Atut terjerat dua kasus. Pertama kasus suap terhadap mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Akil Mochtar. Dalam kasus suap hakim MK itu pada 1 September 2014 Ratu Atut dihukum 4 tahun penjara oleh majelis hakim Pengadilan Tipikor Jakarta.

Hukuman tersebut diperberat Mahkamah Agung (MA) dalam putusan kasasi. Hukuman Ratu Atut menjadi 7 tahun penjara.

Kedua Atut terjerat kasus tindakan korupsi dengan mengatur proses penganggaran pengadaan alkes Banten dan mengakibatkan kerugian negara sebesar Rp79 miliar. Dia divonis 5 tahun 6 bulan dan denda Rp 250 juta subsider 3 bulan kurungan.

Dalam pertimbangannya majelis hakim menyebut Atut terbukti memperkaya diri, sebanyak Rp3,8 miliar dan memperkaya adiknya Tubagus Chaeri Wardhana Rp50 miliar. (*/idn times)

About The Author

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: