Dua Menteri Berikan Apresiasi Kepada Provinsi Jawa Tengah, Ini Alasannya

BNews–SEMARANG Menteri Dalam Negeri, Tito Karnavian dan Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin memberikan apresiasi kepada Provinsi Jawa Tengah. Hal ini karena memiliki cakupan vaksinasi yang tinggi. Rata-ratanya mencapai 68,92 persen.

Ganjar mengatakan, hingga Kamis (29/1) pukul 17.15 WIB kemarin, pelaksanaan vaksinasi COVID-19 di Jawa Tengah berjalan dengan baik. Meski tidak bisa 100 persen, dikarenakan tenaga kesehatan yang tak bisa divaksin tidak memenuhi syarat.

“Ini yang nakes dulu ya, dan ada yang komorbid tapi komorbidnya lagi kambuh sehingga mesti menunggu. Ada yang lagi hamil, pokoknya yang memenuhi syarat itu tidak bisa. Tapi yang lain alhamdulillah bisa berjalan dengan baik,” ujar Ganjar, di rumah dinasnya, Jumat (28/1).

Di sisi lain, Ganjar mengatakan, berdasarkan laporan yang diterimanya dari Kepala Dinas Kesehatan Jateng, Yulianto Prabowo, rata-rata vaksinasi di Jawa Tengah mencapai 68,92 persen.

“Kalau lihat dari grafiknya bentuknya bagus. Jadi presentasi vaksin COVID-19 (di Jateng) ini per 28 Januari jam 17.15 wib, relatif angkanya tertinggi Kota Pekalongan 83,17 persen. Rata-rata provinsi 68,92 persen, terendah 51,06 persen,” tegasnya.

Yang menggembirakan, Ganjar mengatakan, Jateng mendapatkan apresiasi dari Mendagri dan Menkes dalam video konferens yang berlangsung pagi tadi dengan Kabupaten dan Kota se-Indonesia.

“Dan barusan tadi mendagri sama menkes di vicon tadi pagi dengan bup walkot se Indonesia, Jateng mendapat apresiasi,” ucapnya.

DOWNLOAD APLIKASI BOROBUDUR NEWS (KLIK DISINI)

“Bahkan pak Mendagri mengisyaratkan ada dana insentif daerah yang akan diberikan pada daerah yang cakupan vaksinasinya tinggi, jadi alhamdulillah kita bisa menjalankan itu dengan baik,” sambungnya.

Berkaitan dengan itu juga, Ganjar berencana memberikan penghargaan pada daerah-daerah yang mampu melaksanakan vaksinasi COVID-19 dengan baik dan cepat.

“Dan saya juga akan menyiapkan penghargaan buat Kabupaten Kota dan Rumah Sakit atau Puskesmas yang the best-the best lah, jadi kalau kita lihat sih perkembangannya cukup bagus ya,” ujarnya.

Sebagai informasi, 35 Kota dan Kabupaten di Jawa Tengah telah melaksanakan vaksin COVID-19. Tiga daerah yakni Kota dan Kabupaten Semarang serta Kota Surakarta telah melaksanakan vaksin tahap dua. Sedangkan yang lainnya, menyusul disesuaikan pengiriman vaksin dari Kementerian Kesehatan. (*/ihr)

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: