Ganjar Pranowo Persiapkan Hadapi Situasi Genting Resesi Global 2023

BNews–JATENG– – Ancaman resesi global 2023, yang memicu krisis pangan, direspon Pemerintah Republik Indonesia. Presiden RI Joko Widodo menginstruksikan pemerintah daerah di 38 provinsi bertindak sigap.

Di Jawa Tengah, Gubernur Jateng Ganjar Pranowo memunyai skenario menghadapi situasi genting, satu di antaranya diversifikasi pangan dengan menyiapkan pangan lokal seperti mie mocaf (tepung singkong), beras jagung dan beras singkong sebagai cadangan pangan daerah.

Meski Jateng berstatus sebagai lumbung pangan, Ganjar tetap mengambil langkah antisipatif, terhadap potensi krisis pangan di 2023. Di antaranya, penggunaan pupuk organik, pengembangan varietas kedelai Grobogan hingga kampanye menanam di pekarangan.

Terobosan juga dilakukan, dalam upaya diversifikasi pangan. Tahun ini, Pemprov Jateng mulai menjadikan pangan lokal sebagai cadangan pangan daerah.

Kepala Dinas Ketahanan Pangan Jawa Tengah Dyah Lukisari mengatakan, langkah penganekaragaman pangan di Jateng telah dimulai sejak lama. Namun, perlu langkah kreatif untuk menjadikan pangan lokal raja di daerah sendiri.

Selain dikenal sebagai produsen beras, penyangga kebutuhan nasional. Jateng juga kaya akan potensi pangan alternatif. Berdasarkan data Distanbun Jateng produksi pangan alternatif di Jateng berlimpah. Seperti ubi kayu yang produksinya mencapai 2.288.971 ton di September 2022, ubi jalar 114.415 ton, kacang tanah 58.423 ton dan kacang hijau 24.590 ton.

Adapun, untuk produksi jagung hingga September 2022 mencapai 3.047.712 ton. Sementara, produksi kedelai hingga bulan yang sama baru mencapai 47.246 ton.

DOWNLOAD APLIKASI BOROBUDUR NEWS (KLIK DISINI)

Adapula tanaman sorgum, yang tahun ini ditanam pada lahan seluas 120 hektare, di Wonogiri, Sukoharjo dan Cilacap. Produktifitasnya tinggi, hingga mencapai sekitar 1000 ton.

Menurut Dyah, strategi diversifikasi pangan dilakukan dengan “membudayakan” pangan lokal kepada masyarakat. Cara ini ditempuh, agar pola pikir warga tidak mengacu pada satu komoditas, seperti beras.

Berangkat dari pola pikir tersebut, Dishanpan sejak 2022 mulai menganggarkan Rp 100 juta, untuk pembelian pangan alternatif sebagai cadangan pangan. Berdampingan dengan komoditas cadangan pangan utama yakni beras. Pangan alternatif tersebut akan secara perlahan diperkenalkan kepada masyarakat.

“Cadangan pangan kami di anggaran perubahan 2022 kami tambah mie mocaf, beras jagung dan beras singkong. Anggarannya masih kecil memang kalau dibanding beras yang mencapai Rp 1,5 miliar, untuk pangan alternatif sekitar 100 juta rupiah,” ujarnya, Jumat (6/1/2023).

Dyah mengungkapkan, saat ini di gudang pangan Pemprov Jateng tersedia sekitar 250 ton gabah, atau setara 180 ton beras. Sedangkan untuk cadangan pangan alternatif seperti mie mokaf masih relatif kecil.

“Seperti musim paceklik melaut saat ini, kemarin dari Pj Bupati Jepara dan Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan minta cadangan pangan kami yang akan dibagikan pada nelayan. Kami nanti selain beras juga akan menambah mie mokaf,” imbuhnya.

Selain upaya tersebut, Dishanpan merancang agar konsumen mengenal dan mengetahui penganekaragaman pangan. Langkah yang akan ditempuh adalah mengenalkan penganan bahan lokal kepada para siswa sekolah.

Selain itu, pengenalan juga dilakukan pada tempat-tempat wisata serta stasiun, di kala musim liburan.

“Kami di 2023 juga berencana setiap kunjungan pak gubernur, kalau biasanya bagi-bagi mainan, nanti ada bagi-bagi pangan lokal,” ungkapnya.

Untuk lebih menguatkan potensi pangan lokal, Dishanpan juga mengajak ahli gizi guna mengedukasi masyarakat. Ini ditempuh agar masyarakat sadar, bahwa pangan lokal asal Jateng memiliki gizi yang berguna untuk kesehatan.

Dengan strategi ini, Dyah berharap industri makanan olahan pangan lokal akan bergerak. Pada akhirnya, produsen pangan lokal juga ikut menuai manfaat.

“Strategi menghadapi resesi pangan adalah dengan menjadikan pangan lokal, sesuai daerah dan kekayaan geografisnya. Itulah yang dipakai. Pak gubernur juga sering ngendika,” pungkas Dyah. (*/ihr)

About The Author

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

error: Content is protected !!