Garuda Indonesia Bakal Pangkas 97 Rute Penerbangan?

BNews—NASIONAL— PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk berencana memangkas jumlah rute yang diterbangi maskapai dari 237 rute menjadi hanya 140 rute. Manajemen telah memetakan rute-rute yang tidak potensial dan merugikan perusahaan, seperti tujuan Tarakan.

“Selama ini kami terdesak (membuka rute) yang enggak bikin untung. Ada banyak tekanan pembukaan rute. Jadi mohon dukungan apabila kami bilang enggak (akan membuka rute). Mohon maaf, banyak maaf,” ujar Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra dalam rapat kerja bersama Komisi VI DPR di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa, (9/11/2021).

Irfan menjelaskan perusahaan menanggung kerugian akibat beroperasinya sejumlah maskapai di rute-rute yang tidak mendorong pendapatan. Pendapatan yang diperoleh maskapai dari rute-rute tertentu ini tidak sebanding dengan biaya operasional yang dikeluarkan.

Selain itu, maskapai harus menjalankan pesawat yang jenisnya tidak sesuai dengan karakteristik perusahaan sehingga semakin membebani ongkos produksi. Dua jenis pesawat yang dimaksud adalah Bombardier CRJ dan ATR.

Tak hanya dalam negeri, perusahaan telah mengurangi secara masif penerbangan untuk rute internasional. Pada awal 2020, perusahaan memangkas rute penerbangan ke Amsterdam, London, dan Nagoya.

Sejalan dengan pengurangan rute, perusahaan pun meminimalkan frekuensi penerbangan ke rute-rute tertentu. Salah satunya Jakarta-Yogyakarta. “Sekarang ke Jogja hanya bisa pagi. Jadi kalau mau ke Jogja pulang hari, silakan dari Solo,” tutur Irfan.

Download Aplikasi BorobudurNews (Klik Disini)

Efisiensi rute dan frekuensi merupakan salah satu rencana bisnis Garuda yang tercantum dalam proposal restrukturisasi. Maskapai ekor biru yang menyebabkan kerugian mencapai US$ 9,8 miliar atau Rp 140 triliun itu sedang bernegosiasi dengan 32 lebih sedikit untuk menurunkan beban operasionalnya.

Adapun restrukturisasi membutuhkan waktu sekitar 270 hari. Selama proses restrukturisasi berlangsung, Irfan mengatakan Garuda harus memperoleh keuntungan.

Wakil Menteri BUMN II Kartika Wirjoatmodjo atau Tiko berujar Garuda akan menempuh tiga skema restrukturisasi. Pertama, Garuda bakal mengurangi jumlah pesawat dari 202 armada pada 2019 menjadi 134 pada 2022 selain rute dan frekensi.

Pengurangan jumlah armada ini sejalan dengan pemangkasan jenis pesawat dari 13 menjadi tujuh. “Ini memang jadi tantangan. Akan banyak bandara (bandara) mengalami penurunan jumlah penerbangan Garuda,” ujar Tiko. (*)

Sumber: bisnis.tempo.co

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: