Isi Waktu Luang Buat Tanaman Hidroponik Mudah Di Rumah, Begini Caranya

BNews–TIPS– Mengisi waktu luang anda dengan kegiatan bermanfaat mungkid ide satu ini bisa dilakuakn di rumah kalian. Selain beraktivitas positif, hasilnya juga bisa bermanfaat, yakni cocok tanam ala Hidroponik.

Cocok tanam dengan metode ini tentunya berbeda pada umumnya yang berada di lahan dengan media tanah. Kalau metode ini tidak membutuhkan media tanah atau ruangan luas.

Media tanamnya berupa air dan kebun hidroponik bisa disusun dalam bentuk vertikal. Di bawah ini ada delapan langkah atau cara mudah membuat kebun tanaman hidroponik sendiri di rumah :

1. Siapkan alat dan bahan

Untuk membuat kebun hidroponik, bahan-bahan yang perlu kamu siapkan adalah:

  • Paralon dengan diameter 3 inch
  • Pipa penyambung dan penutup paralon
  • Gergaji
  • Gelas plastik (gunakan bekas kemasan air mineral)
  • Alat solder
  • Alat bor
  • Selang
  • Pompa akuarium
  • Spons
  • Bibit tanaman

Setelah semua alat dan bahan siap, yuk simak langkah-langkah pembuatan berikutnya.

Loading...
2. Lubangi paralon seukuran gelas plastik

Pertama, potong paralon dengan panjang yang kamu inginkan. Sesuaikan dengan area pekarangan atau kebun yang ingin kamu buat.

Setelah dipotong-potong, lubangi permukaan paralon seukuran gelas plastik. Beri jarak 15-20 cm antar lubang agar tanaman nantinya gak saling menghimpit.

Lakukan proses pelubangan ini pada semua paralon yang sudah terpotong. Setelah dilubangi, pasang tutup paralon pada kedua ujung.

3. Pilih metode pengairan

Menanam secara hidroponik punya dua pilihan metode pengairan. Pertama adalah metode sumbu, bagian bawah gelas plastik diberi sumbu atau kain bekas dengan daya serap tinggi lalu dicelupkan ke air.

Kedua, metode drip system yaitu dengan mengalirkan air baru secara berkala agar sirkulasi oksigen dan metabolisme dalam tanaman berjalan dengan baik.

4. Pasang pompa air jika memilih metode drip system

Jika memilih metode drip system, kamu perlu menyiapkan pompa akuarium dan ember penampung air. Lubangi salah satu penutup pada masing-masing paralon, lalu pasang selang menuju ke ember.

Sementara itu, pompa akuarium dipasang di dalam ember untuk mengalirkan air ke tiap-tiap paralon menggunakan selang. Kamu gak perlu menyalakan pompa setiap saat, cukup 1-2 kali sehari tiap pagi atau sore.

5. Susun gelas plastik pada lubang-lubang paralon

Setelah paralon dan metode pengairan siap, tata gelas plastik pada masing-masing lubang. Sisakan satu lubang untuk memasukkan pupuk cair nantinya.

Jangan lupa melubangi bagian pantat gelas plastik dengan bantuan alat solder. Buat beberapa lubang kecil untuk jalur keluar-masuk air.

6. Letakkan bibit tanaman di atas spons

Setelah gelas tertata rapi, letakkan spons di bagian dasar. Biar rapi, potong spons dengan bentuk dan ukuran mengikuti gelas. Media tanam sudah siap! Kamu bisa langsung meletakkan bibit-bibit tanaman di atas spons.

7. Gak semua jenis tanaman bisa ditanam secara hidroponik lho!

Bikin kebun hidroponik ternyata mudah dan seru, kan? Tapi tunggu dulu, gak semua jenis tanaman bisa ditanam secara hidroponik.

Hanya beberapa tanaman tertentu yang bisa tumbuh dengan metode tanam ini, sebagian besarnya adalah sayuran hijau. Contoh tanaman hidroponik adalah sawi hijau, selada air, pokcoy dan stroberi.

8. Beri pupuk cair secara rutin pada tanamanmu

Tanaman hidroponik juga butuh nutrisi tambahan berupa pupuk cair. Kamu bisa membelinya di toko khusus perlengkapan perkebunan dan pertanian, atau membuatnya sendiri dari bahan alami.

Pupuk cair ini dimasukkan lewat salah satu lubang pralon yang gak diisi gelas plastik dan tanaman. Tiap merek pupuk cair punya aturan pakai masing-masing. Pastikan kamu membaca dengan cermat sebelum menggunakannya.

Selamat mencobanya di rumah kalian masing-masing. Dan perawatannya tidak ribet juga. (bsn)

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: