Masih Pandemi, Sejumlah Gereja Di Magelang Gelar Ibadah Natal Secara Virtual

BNews–MAGELANG– Suasana Natal tahun 2020 ini masih dalam pandemi covid-19. Dan diketahui sejumlah gereja di Kota Magelang melaksanakan ibadah Natal dan kebaktian Natal secara virtual. Selain itu, juga ada beberapa gereja yang tetap melakukan ibadah secara langsung.

Meskipun melakukan ibadah secara langsung, gereja-gereja tersebut tetap menerapkan protokol kesehatan yang cukup ketat. Yakni, melakukan pembatasan jumlah jemaat yang hadir di masing-masing gereja sesuai dengan  ketentuan yang diberlakukan.

Selain itu, penerapan protokol kesehatan yang diberlakukan masing-masing gereja, yakni diukur suhu badanya, mencuci tangan menggunakan air sabun; memakai masker dan menjaga jarak tempat duduk yang  telah disediakan.

Untuk memberikan layanan agar jemaat yang menjalankan ibadah di rumah, dari pihak gereja juga tetap memberikan layanan secara daring yang bisa diakses melalui laman youtube. Dan juga membagi ibadah dalam dua sesi baik ibadah malam Natal maupun ibadah Natal.

Untuk membatasi jumlah jemaat yang hadir di gereja dalam setiap sesi tersebut, pengurus Gereja Santo Ignatius Kota Magelang memberlakukan kartu khusus bagi warga yang akan mengikuti ibadah.

Warga bisa menunjukkan kartu untuk ibadah yang telah diberikan beberapa saat sebelum ibadah dilaksanakan.

Sedangkan bagi jemaat yang termasuk kelompok rentan, yakni usia di bawah 17 tahun dan di atas 60 tahun, harus mengikuti ibadah dari rumah.

DOWLOAD APLIKASI BOROBUDUR NEWS (KLIK DISINI)

Sementara itu, sejumlah gereja lainnya menggelar ibadah secara virtual. Yakni, Gereja Isa Al Masih, Gereja Pantekosta di Indonesia ( GPdI) El Shadai,  International Gospel Fellowship (IFGF) Magelang;  Gereja Kristen Indonesia (GKI) Pajajaran, GKI Pahlawan, Gereja Kristen Jawa (GKJ) Magelang dan  GKJ Plengkung.

Bahkan, di GKJ Plengkung yang ada di Jalan Piere Tendean nomor 4 Kota Magelang,  ibadah secara daring tersebut telah dilaksanakan sejak 29 November lalu.

“Sebelumnya, sejak Maret lalu di GKJ Plengkung telah melaksanakan ibadah secara daring dan berlangsung hingga akhir Juni lalu. Dan, pada awal Juli melaksanakan ibadah secara langsung dengan pembatasan kembali dilakukan,” kata Pendeta Kristian Yudhi Nugroho. Dikutip Suara Baru.

Kristian menambahkan, majelis GKJ Plengkung menerapkan kembali ibadah secara virtual sejak 29 November lalu. Hal ini menyusul adanya himbauan dari Persatuan Gereja Indonesia (PGI) agar seluruh gereja kembali melaksanaan ibadah secara daring.

“Hal ini Karena,  adanya peningkatan secara signifikan di kasus covid-19 di beberapa daerah di Indonesia,” imbuhnya.

Sementara itu, Kapolres Magelang Kota, AKBP Nugroho Ary Setyawan mengatakan, selama pelaksanaan ibadah malam Natal dan ibadah Natal di beberapa gereja di Kota Magelang berjalan cukup kondusif dan tidak ada gangguan kamtibmas.

DOWLOAD APLIKASI BOROBUDUR NEWS (KLIK DISINI)

“Hal tersebut baik selama pelaksanaan ibadah malam Natal yang dilaksanakan pada Kamis (24/12) kemarin malam dan Jumat (25/12), masyarakat cukup tertib dalam melaksanakan ibadah. Maupun kegiatan pribadinya,” katanya.

Ia mengatakan, dari hasil pemantauan yang dilakukan tim gabungan, sejumlah gereja di Kota Magelang ada yang menggelar ibadah secara tatap muka. Dimana para pengurus gereja menerapkan protokol  kesehatan yang ketat.

“Protokol Kesehatan yang diterapkan yakni, melakukan pembatasan jumlah jemaat yang hadir di masing-masing gereja sesuai dengan ketentuan yang diberlakukan,” imbuhnya.

Selain itu, lanjutnya penerapan protokol Kesehatan yang diberlakukan masing-masing gereja, yakni diukur suhu badanya, mencuci tangan menggunakan air sabun; memakai masker dan menjaga jarak tempat duduk yang  telah disediakan.

Menurutnya, untuk menambah rasa aman dan nyaman bagi umat Kristiani dalam menjalankan ibadahnya, pihaknya menerjunkan tim gabungan dari unsur Polri, TNI dan Satpol PP. Dimana mereka melakukan patroli dalam skala besar.

“ Selain itu, di masing-masing gereja  kami terjunkan petugas keamanan dari TNI dan Polri sebanyak empat hingga enam orang personel,” katanya.

Selain itu, selama pelaksaan ibadah di masing-masing gereja juga ditempatkan dua personil TNI dan dua personil Polri. Dan, sebelum ibadah di masing-masing gereja dilaksanakan, personil jihandak Brimob Polda Jateng juga melakukan sterilisasi di seluruh ruangan gereja. (*)

Kaos Deglang

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: