Misteri Rentetan BOM Menjadi Penyebab Hancurnya 9 Stupa Di Candi Borobudur

BNews–MAGELANG– Mungkin banyak yang belum tahu kenapa beberapa stupa di bangunan Candi Borobudur rusak atau hancur. Ternyata pernah terjadi ledakan bom yang menghancurkan atau merusakan 9 stupa Candi Borobudur.

Kejadian tersebut tercatat dalam sejarah setelah kejadian itu.

Peristiwa tersebut terjadi dini hari pada 21 Januari tahun 1985 silam. Tidak hanya satu bom saja, rentetan ledakan mengejutkan warga.

Sembilan stupa di candi peninggalan Dinasti Syailendra itu hancur.

Beberapa stupa lain yang sudah dipasangi bom jenis dinamit berhasil diselamatkan. Pelaku mengatasnamakan aksinya sebagai jihad.

Aksi itu terekam Senin 21 Januari 1985. Dan, ini tercatat sebagai aksi terorisme bermotif jihad kedua setelah pembajakan pesawat Garuda DC 9 Woyla.

Dikutip dari harian Kompas 22 Januari 1985, otak peristiwa diduga Ibrahim alias Mohammad Jawad alias Kresna.

Namun sosok Ibrahim hingga saat ini masih misterius, dan belum berhasil diringkus.

Namun berdasarkan penyelidikan, aparat mengamankan dua bersaudara Abdulkadir bin Ali Alhabsyi dan Husein bin Ali Alhabsyi yang dituduh sebagai pelaku pengeboman.

Namun dalam persidangan, Abdulkadir mengaku dia tidak mengetahui rencana pengeboman tersebut.

Dia dan ketiga kawan lain pada awalnya hanya sekadar diajak oleh Mohammad Jawad untuk berkemah ke Candi Borobudur sebelum kemudian dibujuk  Mohammad Jawad untuk mengebom.

Abdulkadir kemudian divonis Pengadilan Negeri Malang dengan hukuman penjara 20 tahun setelah terbukti sebagai pelaku peledakan itu.

Sedangkan kakaknya, Husein bin Ali Alhabsyi, dihukum penjara seumur hidup di Lembaga Pemasyarakatan Kelas I Lowokwaru, Malang.

Abdulkadir memperoleh remisi Presiden RI setelah menjalani hukuman 10 tahun, dan Husein  mendapat grasi dari Presiden BJ Habibie pada 23 Maret 1999.

Husein sampai sekarang menolak tuduhan atas keterlibatannya dalam peledakan Borobudur dan menuding Mohammad Jawad sebagai dalang peristiwa tersebut. (*)

About The Author

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

error: Content is protected !!