Pasien Positif Covid Di Kabupaten Magelang Bertambah, Didominasi Pelaku Perjalanan

BNews–MAGELANG– Di Kabupaten Magelang terbaru bertambah dua pasien positif atau terkonfirmasi positif covid-19 dilaporkan kemarin sore (4/8/2022). Keduanya didominasi pelaku perjalanan yang berasal dari Kecamatan Mertoyudan dan Srumbung.

Namun demikian, Kamis (4/8/2022) kemarin ada satu pasien terkonfirmasi sembuh, berasal dari Mertoyudan.

“Rata-rata pasien terkonfirmasi diwilayah ini, adalah pelaku perjalanan yang tingkat mobilitasnya tinggi. Usia mereka juga masih produktif, umumnya para pekerja kantoran. Hanya memang ada beberapa dari kategori lansia dan anak-anak,” kata Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Kabupaten Magelang, Nanda Cahyadi Pribadi, didampingi Plt Kepada Dinas Kesehatan, Bela Pinarsi, Jumat (5/8/2022).

Ditanya soal jenis varian yang saat ini ada di Kabupaten Magelang, disampaikan jika dilihat dari gejala masih jenis lama (omicron). Hanya untuk memastikan apakah varian baru BA4 atau BA5 sudah masuk wilayah ini, dibutuhkan pemeriksaan laboratorium lebih lanjut.

“Kalau dilihat dari gejalanya, masih varian lama (omicron). Hanya untuk memastikan varian baru sudah sampai di Magelang atau belum, dibutuhkan WGS (Whole Genome Sequencing), yakni metode untuk mengurutkan genome yang berada di organisme, seperti bakteri, virus, dan manusia. Dan untuk saat ini, belum dapat kami lakukan,” jelasnya.

Sementara hingga Kamis kemarin, kasus aktif diwilayah ini ada 30 orang. Rinciannya, tiga orang dirawat di rumah sakit. Yakni seorang dari Kecamatan Ngluwar di RSUD Muntilan, seorang di RSUD Tidar dari Bandongan dan seorang dari Srumbung di RSA Muntilan.

“Untuk 27 orang lainnya, menjalani isolasi mandiri di rumah masing-masing,” ujarnya.

DOWNLOAD APLIKASI BOROBUDUR NEWS (KLIK DISINI)

Ke-27 pasien isolasi mandiri itu, lanjut Nanda, terbanyak masih berada di Kecamatan Mertoyudan 15 orang. Kemudian tiga orang dari Kecamatan Srumbung dan Secang. Selanjutnya satu orang, tersebar di Kecamatan Borobudur, Mungkid, Salam, Sawangan, Tempuran, Ngluwar dan Bandongan. “Untuk jumlah komulatifnya, kini ada 28.418 orang. Terdiri dari 30 dalam penyembuhan, 27.202 sembuh dan 1186 meninggal,” jelasnya.

Sedang untuk cakupan vaksinasi, hingga kemarin telah mencapai 1.822.283 suntikan atau 88,53 persen untuk semua dosis. Rinciannya, dosis pertama telah mencapai 879.230 suntikan atau 85,43 persen dari target 1.029.210 sasaran. “Untuk dosis kedua, 773.831 atau 75,19 persen dan 169.222 suntikan atau 16,44 persen,” pungkasnya. (bsn)

IKUTI KAMI BOROBUDUR NEWS DI GOOGLE NEWS (KLIK DISINI)

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: