Tolak Antar Pasien Sakit Dengan Ambulance Hingga Meninggal, Puskesmas Digerudug Warga

BNews–JATIM– Sebuah Puskesmas di Kecamata Kalitengah Kabupaten Lamongan Jawa Timur digerudug puluhan warga dari Desa Tiwet (16/3/2021).

Hal tersebut lantaran warga geram karena pihak Puskesmas menolak mengantarkan warga yang sakit  ke Rumah Sakit (RS) dengan mobil ambulan. Padahal warga ini membutuhkan pertolongan akibat digigit ular.

Belakangan diketahui warga yang sakit itu bernama Ujud Priyanto (30). Lantran tak mendapat pertolongan medis secara cepat, Ujud pun meninggal dunia.

Kematian Ujud sangat disayangkan warga karena belum sempat mendapatkan perawatan. Padahal, kondisinya saat tiba di Puskesmas masih hidup.

“Alasan Puskesmas tidak mau mengobati karena tidak punya obat penawar bisa racun ular mas,” kata Zainal, warga Tiwet yang ikut mengantar korban. Selasa (16/3/2021).

Petugas, lanjut Zainal, hanya menyarankan agar korban segera dilarikan ke RS yang memiliki persediaan obat. Namun, pihak Puskesmas tidak mau mengantar korban ke RS menggunakan mobil ambulan.

Padahal, untuk membawa korban ke Puskesmas, warga harus menggunakan perahu terlebih dahulu karena kondisi banjir. Kemudian dioper menggunakan kendaraan roda tiga, jenis Tossa.

DOWNLOAD APLIKASI BOROBUDUR NEWS (KLIK DISINI)

“Katanya untuk menggunakan ambulan, SOP-nya (Standar Operasional Prosedur/red) harus pasien sudah dirawat dan diinfus terlebih dahulu. Sedangkan waktu itu korban belum ditangani, belum diapa apakan ” terangnya.

Akhirnya, karena kondisi itu korban meninggal dunia kemudian dibawa pulang ke rumah duka. Tak ayal, kedatangan korban membuat histeris keluarga serta mengundang kemarahan warga hingga bersama sama melurug Puskesmas pada Senin (15/3/2021).

Terpisah, Kepala UPT Puskesmas Kalitengah, dr. Mahzumi dalam konfirmasinya membantah adanya penolakan pasien gawat darurat di Puskesmas Kalitengah. “Tidak ada pak. Tidak benar, tidak ada penolakan sebenarnya. Untuk lebih jelasnya silahkan datang ke Puskesmas,” tulis dr. Mahzumi melalui pesan WA.

Dihubungi terpisah, Asisten Tata Praja Pemkab Lamongan Lamongan Moh Nalikan, mengaku tidak mengetahui adanya protes warga di Puskesmas Kalitengah itu.

Namun untuk mengetahui kejelasan masalah pihaknya akan menindaklanjuti dengan memanggil pihak terkait. ” Tapi yang jelas informasi ini akan kita tindak lanjuti,” ujar Nalikan.  (*)

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: