100 Desa Di Kabupaten Melayak Komitmen Wujudkan Desa Layak Anak

BNews–MAGELANG– Kabupaten Layak Anak (KLA) merupakan komitmen Pemkab Magelang sejak tahun 2012 silam. Selama kurun waktu 9 tahun ini, berbagai kebijakan dan upaya telah dilakukan dalam rangka mewujudkan KLA.

Bupati Magelang, Zaenal Arifin menjelaskan bahwa, Kabupaten Magelang telah menerbitkan Peraturan Daerah (Perda) Nomor 20 Tahun 2017 tentang Penyelenggaraan Kabupaten Layak Anak, yang mana Perda ini merupakan bukti komitmen kuat Pemerintah Kabupaten Magelang dalam rangka memenuhi hak-hak anak di Kabupaten Magelang.

“Selain itu Kabupaten Magelang juga telah menerbitkan Perda Nomor 2 Tahun 2016 tentang Perlindungan Perempuan dan Anak dari Tindak Kekerasan dan Diskriminasi, dimana Perda ini ditetapkan untuk

memberikan perlindungan bagi perempuan dan anak dari tindak kekerasan dan diskriminasi,” jelas, Zaenal saat pelaksanaan verifikasi lapangan Hybrid dan Evaluasi Kabupaten Magelang Layak Anak Tahun 2021 melalui Zoom Meeting, Selasa (22/6/2021).

Menurutnya, dalam rangka percepatan terwujudnya Kabupaten Magelang Layak Anak, perlu didukung oleh subsistem yang ada di dalamnya yaitu seperti Kecamatan Layak Anak; Desa/Kelurahan Layak Anak, Sekolah Ramah Anak, dan Puskesmas Ramah Anak.

Untuk diketahui, pada Tahun 2016 terdapat 3 Kecamatan yang berkomitmen mewujudkan Kecamatan Layak Anak; pada tahun 2017 ada 5 Kecamatan, pada tahun 2018 ada 5 Kecamatan dan pada tahun 2019 terdapat 4 k

Kecamatan, sehingga sampai dengan tahun ini terdapat 17 dari 21 Kecamatan yang telah berkomitmen sebagai Kecamatan Layak Anak.

DOWNLOAD APLIKASI BOROBUDUR NEWS (KLIK DISINI)

“Kemudian dari 372 desa/kelurahan se-Kabupaten Magelang, sampai dengan saat ini sejumlah 100 desa telah berkomitmen sebagai Desa Layak Anak,” bebernya.

Untuk mewujudkan semuanya itu, berbagai inovasi juga telah dan akan terus dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten Magelang diantaranya; Tempat Evakuasi Akhir Ramah Anak, PKK Milenial, Kampung Anak Sejahtera, Kampung KB, Magelang Bebas ODF; Komitmen Wartawan Ramah Anak, Pembelajaran Jarak Jauh lewat Radio Gemilang dan Kawasan Tanpa Rokok.

“Itulah beberapa upaya dan kebijakan yang telah dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten Magelang dalam mewujudkan Kabupaten Layak Anak,” kata, Zaenal.

Ketua Gugus Tugas Kabupaten Layak Anak (Kabupaten Magelang), Taufiq Hidayat Yahya dalam paparannya menjelaskan bahwa, program Kabupaten Magelang layak anak capaiannya antara lain; Tahun 2012 mendapat penghargaan KLA dengan kategori Pratama; Tahun 2015 mendapat penghargaan KLA kategori Madya, Tahun 2019 mendapat penghargaan dengan kategori Nindya.

Sementara bentuk inovasi yang telah dilakukan Pemkab Magelang pada klaster I Hak Sipil dan Kebebasan antara lain; Pusat Informasi Sahabat Anak, Perpustakaan Keliling, Taman Bacaan, Rumah Pintar, Media Cetak Khusus Anak, dan Internet Sehat Internet Aman.

“Kemudian inovasi klaster II lingkungan keluarga dan pengasuhan alternatif diantaranya, PAUD holistik Integratif, Panti Asuhan terverifikasi, Kampung KB (Pendewasaan Usia Perkawinan); Kampung Anak Sejahtera (Program Pencegahan Stunting), dan Masjid Ramah Anak,” jelas, Taufiq. (bsn)

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: