Kisah Beduk Genderang Perang Milik Pangeran Diponegoro di Magelang

BNews–MAGELANG– Beduk genderang perang milik Pangeran Diponegoro menjadi bukti perkembangan syiar Islam di wilayah Magelang.

Beduk tersebut hingga kini masih tersimpan baik di Masjid Tiban Baiturrahman, Desa Wanurejo, Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang.

Beduk itu diyakini telah dipakai pada masa Perang Jawa sekitar tahun 1825-1830-an.

Sesepuh Desa Wanurejo, Trimo (63) mengatakan, masyarakat meyakini karena sejarah tersebut disampaikan secara turun-temurun dari orang tua terdahulu.

Meskipun tidak ada catatan tertulis bedug tersebut peninggalan Pangeran Diponegoro.

“Jadi ceritanya itu turun temurun dari Mbah-mbah saya. Jadi, masjid ini kan namanya Tiban maksudnya duluan ada masjid ini daripada warga. Tetapi dulu masjidnya masih kecil seperti langgar saja. Jadi bedug dan masjid itu satu paket, dulunya kan Pangeran Diponegoro aba-aba untuk perang itu dari beduk, sebagai gederangnya,” ujarnya Jumat (31/3/2023).

Kondisi bedug dengan ukuran diameter sekitar 80-90 sentimeter dengan panjang 1 meter ditempatkan di serambi masjid.

DOWNLOAD APLIKASI BOROBUDUR NEWS (KLIK DISINI)

Kondisinya masih terawat namun sayang beberapa bagian dari bedug sudah banyak diganti bukan bawaan asli.

Trimo mengatakan, bagian yang sudah diganti meliputi kulit beduk, pengikat beduk, dan pemukul beduk.

“Kalau bedugnya masih asli. Dulu, warga di sini tidak paham kalau ini benda antik. Jadi, karena rusak bagian kulitnya langsung dipernis, itu sekitar tahun1997-1998. Karena ketidaktahuan tadi kalau keaslian itu tinggi nilainya. Lalu, untuk pengikat beduk agar lebih kencang karena yang dulu sudah rusak. Begitupun, pemukul bedug sudah tidak yang asli lagi,”tuturnya.

Ia menambahkan, pergantian kulit beduk sudah dilakukan berulang kali.

Sebab, intensitas penggunaan beduk cukup tinggi, terlebih saat memasuki bulan puasa.

“Tiap tahun kulit diganti, karena apa? Karena setiap satu hari sebelum Ramadan anak-anak itu memakai bedug satu hari penuh. Sekarang saja sudah mulai berkurang,” tuturnya.

Ia menambahkan, hingga saat ini bedug Pangeran Diponegoro masih digunakan sebagai penanda salat lima waktu. Terlebih saat Ramadan digunakan untuk takbiran.

“Ini masih sering digunakan. Kalau untuk panggilan salat lewat bedug begitupun takbiran. Apalagi kalau hari Jumat harus memakai bedug itu sudah ciri khas masjid sini,” urainya. (*/tribun)

About The Author

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

error: Content is protected !!