Prediksi Pagebluk Corona Berakhir Pada Windu Sancaya Viral Di Media Sosial

BNews–JATENG– Sebuah prediksi atau ramalan pagebluk Corona akan segera hilang, belakangan menjadi viral berkait dengan akan datangnya pergantian Windu.

Yakni dari Windu Sengara ke Windu Sancaya (Sancahya). Ini akan mulai berlangsung bersamaan dengan datangnya Tanggal 1 Sura Tahun Alif 1955 sebagai Tahun Baru Jawa.

Versi Asopon (Alif Selasa Pon), Tanggal 1 Sura Tahun Alif 1955 akan jatuh pada Selasa Pon (10 Agustus 2021), bersamaan dengan Tanggal 1 Muharam 1443 H.

Seniman dalang wayang kulit, Ki Eko Sunarsono SSn, menyatakan, sebagian masyarakat (Jawa), meramalkan pagebluk corona akan sirna pada Windu Sancaya. Hal itu menurut paham Kejawen.

”Ramalan ini, menjadi viral di media sosial (Medsos) dan jadi perbincangan hangat warga yang paham Kejawen,” tutur Ki Eko Sunarsono.

Eko yang menjabat Kabid Kebudayaan Dikbud Wonogiri, menyatakan, seperti pada windu-windu yang lain, siklus Windu Sancaya berlangsung 8 tahun (sewindu).

Yakni dengan periodisasi Agustus 2021 sampai dengan Agustus 2029 mendatang. Penanggalan Jawa, memiliki siklus pergantian windu empat kali.

DOWNLOAD APLIKASI BOROBUDUR NEWS (KLIK DISINI)

Itu terdiri atas Windu Adi, Kuntara, Sengara dan Windu Sancaya. Pada Windu Sengara (2013-2021), dimaknai penuh musibah, termasuk munculnya pagebluk Covid-19.

Windu Sancaya, windu bercahaya atau bersinar, bertuah memberikan kebaikan pada kehidupan. Yang itu, menjadi prediksi waktu akan berakhirnya pagebluk Covid-19.

Budayawan Jawa penerima anugerah Bintang Budaya, Drs Kanjeng Raden Arya (KRA) Pranoto Adiningrat MM, menyatakan, ramalan tersebut merupakan bagian dari local wisdom (kearifan lokal).

Yang itu menjadi bentuk pengetahuan, keyakinan, pemahaman, wawasan serta adat kebiasaan dan etika, yang menuntun perilaku manusia dalam kehidupan komunitas ekologis.

Pranoto yang Abdi Dalem Keraton Surakarta Hadiningrat, menyebutkan, dalam Kejawen banyak ragam dan jenis tentang local wisdom.

Ada yang berkait dengan hari, pasaran, bulan, wuku dan tahun. Juga weton (hari lahir) seseorang, sampai pada ramalan cuaca (musim) berdasarkan palintangan (perbintangan) dan pranata mangsa.

Manakala ramalannya negatif, dapat diwiradati (ikhtiar) melalui ritual dan laku spiritual, sebagai sarana berdoa memohon anugerah kebaikan kepada Hyang Maha Kuasa Gusti Kang Murbeng Dumadi. (*)

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: