Ditilang Lampu Motor Mati, Mahasiswa Ajukan Gugatan ke MK

BNews–NASIONAL– Tidak terima di tilang karena lampu sepeda motor mati saat siang hari, dua mahasiswa ini gugat peraturan ke Mahkamah Konstitusi (11/1/2020). Mereka membandingkan aktivitas Presiden Jokowi saat mengendarai sepeda motor dengan lampu mati.

Dua mahasiswa Universitas Kristen Indonesia (UKI) tersebut yakni Eliadi Hulu dan Ruben Saputra. Sebelumnya mereka ditilang pada bulan Juli 2019 lalu karena pelanggaran tersebut.

Eliadi Hulu dan Ruben Saputra secara resmi mengajukan permohonan uji materi Pasal 107 Ayat (2) dan Pasal 293 Ayat (2) Undang-undang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan ke Mahkamah Konstitusi. Kedua mahasiswa itu membandingkan aturan tersebut tidak berlaku terhadap presiden Joko Widodo (Jokowi) saat mengendarai motor dalam beberapa kesempatan kunjungannya ke daerah.

Mereka menilai aturan tersebut tidak berjalan adil. Keduanya kemudian membandingkan aktivitas Presiden Joko Widodo pada 4 November 2018 pukul 06.20.

Kala itu Jokowi tengah mengendarai motor di Tangerang. Namun, Jokowi diketahui memacu kendaraan dengan kondisi lampu motor yang mati.

“Namun tidak tidak dilakukan tindak penindakan langsung (tilang) oleh Pihak Kepolisian. Hal ini telah melanggar asas kesamaan di mata hukum (Equality Before The Law) yang terdapat dalam Pasal UU 27 UUD 1945,” seperti dikutip dari surat permohonan uji materi yang diajukan Eliadi dan Ruben, sebagaimana diakses melalui situs resmi Mahkamah Konstitusi (MK), Sabtu (11/1/2020).

Dalam permohonannya, Eliadi dan Ruben mempertanyakan keputusan polisi menilang Eliadi pada Juli 2019 lalu. Dengan alasan tidak menyalakan lampu motor saat berkendara pada siang hari.

Loading...

Setelah membaca pasal yang dikenakan kepadanya, Eliadi merasa tidak terima ditilang lantaran ia ditilang pada pukul 09.00 WIB. Menurutnya, waktu itu masih tergolong pagi hari.

“Artinya petugas kepolisian tidak berwenang untuk melakukan penilangan terhadap Pemohon 1 karena menurut kebiasaan masyarakat Indonesia waktu tersebut masih dikategorikan sebagai “pagi” namun petugas Polisi Lalu Lintas tersebut tetap melakukan penilangan,” bunyi gugatan tersebut.

DOWNLOAD APLIKASI BOROBUDUR NEWS GRATIS DAN RINGAN UNTUK ANDROID (KLIK DINISI)

Lewat permohonan ini, Eliadi dan Ruben meminta MK menyatakan Pasal 107 Ayat (2) dan Pasal 293 Ayat (2) UU LLAJ bertentangan dengan UUD 1945. Bila MK berpendapat lain, Eliadi dan Ruben meminta MK menyatakan kedua pasal tersebut sesuai dengan UUD 1945 sepanjang frasa “pagi hari” diubah menjadi “sepanjang hari”.

Adapun Pasal 107 Ayat (2) UU LLAJ berbunyi, “Pengemudi Sepeda Motor selain mematuhi ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) wajib menyalakan lampu utama pada siang hari.

Sedangkan, Pasal 293 Ayat (2) UU tersebut menyatakan, “Setiap orang yang mengemudikan Sepeda Motor di Jalan tanpa menyalakan lampu utama pada siang hari sebagaimana dimaksud dalam Pasal 107 ayat (2) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 15 (lima belas) hari atau denda paling banyak Rp100.000,00 (seratus ribu rupiah)”.

Dua mahasiswa Universitas Kristen Indonesia, Eliadi Hulu dan Ruben Saputra Hasiholan Nababan, menggugat Pasal 107 Ayat (2) dan Pasal 293 Ayat (2) Undang-undang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan ke Mahkamah Konstitusi.

Lewat gugatan ini, Eliadi dan Ruben mempertanyakan kewajiban menyalakan lampu utama sepeda motor yang diatur dalam Pasal 107 Ayat (2) UU LLAJ tersebut.

DOWNLOAD APLIKASI BOROBUDUR NEWS GRATIS DAN RINGAN UNTUK ANDROID (KLIK DINISI)

“Dengan posisi lampu utama yang otomatis menyala mengakibatkan pemborosan pada aki motor. Hal ini tentunya sangat merugikan bagi para driver online yang sehari-harinya mencari nafkah menggunakan sepeda motor,” begitu bunyi surat permohonan yang diajukan Eliadi sebagaimana dikutip dari lama resmi MK, Sabtu (11/1/2020), dikutip dari Kompas.com.

Sementara Karopenmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Argo Yuwono pun mengungkapkan alasan kenapa aturan tersebut dikecualikan kepada presiden Jokowi. “Kalau Presiden Jokowi saat mengendarai motor dilakukan pengawalan oleh aparat keamanan. Presiden itu orang nomor 1 di Indonesia. Kemudian kalau kemana-mana pasti ada pengawalan semuanya disana ya. Namanya orang yang kita hargai. Namanya simbol negara ini kemanapun kita kawal semuanya,” kata Argo di Gedung Divisi Humas Mabes Polri (14/1/2020).

Namun demikian, ia mengaku tidak masalah ada pihak yang menggugat UU mengenai aturan menyalakan lampu motor di siang hari. “(Gugatan, Red) itu hal yang bagus. kalau memang ada tidak terima dengan UU di MK. kita tunggu saja bagaimana proses di MK hasilnya seperti apa,” imbuhnya. (*/bsn)

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: