Kampung Siaga Candi Diresmikan Di Ngluwar, Ini Fungsinya

BNews–MAGELANG– Sebuah “Kampung Siaga Candi” dilounching oleh Bupati Magelang didampingi jajaran Forkompinda kemarin (12/4/2021). Dimana, kampung tersebut berlokasi di Desa Jamuskauman, Kecamatan Ngluwar, Kabupaten Magelang.

Bupati Magelang, Zaenal Arifin mengatakan kegiatan ini diharapkan bisa semakin menambah keteguhan dan memperkuat komitmen dalam upaya pencegahan penyebaran Covid-19.

“Kami selaku pribadi, dan atas nama Pemerintah serta masyarakat Kabupaten Magelang sangat mengapresiasi dan terima kasih kepada Kapolres Magelang beserta jajarannya yang memprakarsai kegiatan ini,” katanya.

Dia juga menjelaskan, sebagaimana diketahui bersama bahwa pandemi Covid-19 di Indonesia telah berlangsung lebih dari 1 tahun, sejak kasus pertama dilaporkan pada tanggal 2 Maret 2020 lalu. Berbagai upaya serius dan sungguh-sungguh dari Pemerintah dalam pengendalian pandemi, sampai dengan hari ini masih terus dilakukan; salah satunya melalui program vaksinasi nasional yang sudah di mulai sejak tanggal 13 Januari 2021 yang lalu.

Untuk program vaksinasi di Kabupaten Magelang sudah dilakukan vaksinasi Tahap I terhadap Sumber Daya Manusia Kesehatan (SDMK) dosis 1 sebanyak 2.958 orang dan dosis 2 sebanyak 2.757 orang atau sebesar 84,50% dari target Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN).

Sedangkan pelaksanaan vaksinasi pada Tahap II dilakukan terhadap Petugas Pelayanan Publik sebanyak 19.539 orang dan dosis 2 sebanyak 14.246 orang dari target sasaran sebanyak 92.707 orang. Kemudian untuk para Lansia, pelaksanaan vaksinasi dosis 1 sebanyak 11.515 orang, dosis 2 sebanyak 14.246 orang dari target sebanyak 176.920 orang.

Zaenal berharap, agar Kampung Siaga Candi 2021 di Desa Jamuskauman Kecamatan Ngluwar ini bisa menjadi pionir sekaligus percontohan bagi warga masyarakat di wilayah yang lain untuk selalu taat dan patuh dalam menjalankan protokol kesehatan dengan menerapkan (5M).

DOWNLOAD APLIKASI BOROBUDUR NEWS (KLIK DISINI)

“Kita harus optimis dengan disertai doa dan kesadaran dalam menjalankan Protokol kesehatan ini akan menjadi suatu upaya ampuh untuk menurunkan dan menghilangkan penyebaran Covid-19,” tuturnya.

Kapolres Magelang, AKBP Ronald Ardiyanto Purba mengatakan, Desa Siaga ini merupakan program penjabaran dari Kapolri dengan ending terjadinya mainset dari masyarakat terhadap penanggulangan Covid-19.

“Jadi tidak hanya secara fisik tetapi bagaimana masyarakat paham betul menghadapi hidup berdampingan dengan Covid-19. Kegiatan tetap boleh berlangsung tetapi Prokes juga harus tetap dilaksanakan” kata, Ronald.

Ronald juga menegaskan kembali bahwa pandemi Covid-19 masih belum berakhir hingga saat ini. Kendati demikian, roda perekonomian, pendidikan dan yang lainnya harus tetap berjalan dengan tetap menerapkan Prokes.

Sementara Kepala Desa Jamuskauman, Heri Susanto melaporkan bahwa, jumlah masyarakat di Desa Jamuskauman sebanyak 4.860 jiwa; yang sebagian besar bermata pencaharian sebagai petani. Dari awal Pandemi hingga saat ini jumlah masyarakat di Desa Jamuskauman yang terpapar Covid-19 sebanyak 72 orang.

“Namun hingga saat ini tinggal satu orang yang masih dinyatakan positif. Namun dari 72 orang ini tidak ada satu orang pun yang sampai meninggal dunia,” beber, Heri.

Menurutnya, sejak terjadinya Pandemi Covid-19; warga masyarakat di Desa Jamuskauman sangat memiliki respon positif dengan rutin melakukan penyemprotan disinfektan dan lain sebagainya. Bahkan saat ada warga yang meninggal diduga positif pun masyarakat tetap melakukan Prokes saat melakukan pemakaman; meski ternyata hasil yang keluar menunjukan negatif.

“Dengan semangat kegotongroyongan inilah maka kami ingin melaunching Desa Jamuskauman ini sebagai Kampung Siaga Candi,” kata Heri.

Pada kesempatan yang sama juga dilakukan simulasi penanganan Covid-19 di Desa Jamuskauman. Dimana disaksikan langsung oleh jajaran Forkopimda Kabupaten Magelang di halaman balai Desa. (bsn)

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: