Kasus Pembacokan di Cawang Magelang, 6 Pelaku Ditangkap dan 1 DPO

BNews-MAGELANG– Terungkap kasus video viral pengeroyokan dan pembacokan di Cawang Bulurejo Mertoyudan Kabupaten Magelang beberapa waktu lalu. Jajaran Polresta Magelang berhasil menangkap enam pelaku dan satu orang ditetapkan menjadi DPO, beberapa anak di bawah umur.

Peristiwa tersebut terekam CCTV dan sempat viral di media sosial di wilayah Kabupaten dan Kota Magelang. Selain para pelakun Polisi juga berhasil mengamankan bebera barang bukti sejata tajam.

Kapolresta Magelang Kombes Pol Musthofa mengungkapakan atas peristiwa tersebut pihaknya segera melakukan penyelidikan terutama melalui korban.

“Setelah ditingkatkan penyidikan, para tersangka bisa diamankan baik yang dewasa maupun anak yang masih dibawah umur. Kita jadikan dua berkas, karena 1 tersangka sudah dewasa, dan yang 6 tersangka masih dibawah umur. Dan dari 6 tersangka ini baru 5 yang kita amankan, satu orang DPO,” ungkapnya di Mapolresta Magelang, Selasa (28/5/2024).

Dia menjelaskan peristiwa tawuran tersebut terekam CCTV da viral bebrapa hari ini di wilayah Magelang. Dlan rekaman tampak tawuran pelajar dengan menggunkan senjata tajam. Kejadian ini dinilai telah menimbulkan keresahan di kalangan orang tua dan Masyarakat Kabupaten/Kota Magelang.

“Korbanya adalah DPA (17) warga Dusun Sukosari, Desa Sukorejo, Kecamatan Mertoyudan. Sementara 7 orang pelaku yakni EC (18) warga Kota Magelang. 5 orang lainya katagori masih dibawah umur ABI (15), ADB (15), MNY (17), ABP (15), DAK (17). Dan RH (17) (residivis dengan kasus yang sama tahun 2022) masih DPO,” jelas Musthofa.

Kapolres menerangkan kasus tersebut bermula pada Minggu 26 Mei 2024 kelompok korban mengundang tawuran lewat instalgram. Dan undangan itu diterima oleh kelompok pelaku. Sebenarnya kelompok pelaku dan korban sebagian besar masih dalam satu sekolahan yaitu di SMP Kota Magelang, namun beda geng, sehingga malam itu ada undangan tawuran dan diterima oleh kelompok si penerima tantangan.

CEK BERITA UPDATE LAINNYA (KLIK DISINI)

“Kemudian saat korban dengan temanya pulang dikejar oleh kelompok yang menerima tantangan. Dari peristwa tersebut korban mengalami 12 luka tusukan pada bagian punggung, paha, siku tangan kanan, dan pantat. Korban sempat dirawat di Rumah Sakit Merah Putih, namun saat ini korban sudah bisa pulang dirawat di rumah,” terangnya.

Dia menyebut bahwa sebagian besar baik kelompok korban dan pelaku adalah berasal dari Kota Magelang, namun TKP di wilayah Kabupaten Magelang.

“Korban pada saat dikerjar berboncengan, kemudian korban yang satu bisa melarikan diri, dan 1 orang yang tertinggal menjadi korban kekerasan secara bersama-sama,” ujarnya.

Kapolres menambahkan korban saat ditemukan masih dalam pengaruh minuman keras. Sehingga sempat menylitkan penyidik pada saat mengintrograsi. Baru sore sekitar pukul 16.00 korban bisa dimintai keterangan dengan jelas. Bisa menyebutkan pelaku dan beberapa nama. Tersangka juga sebagian ada yang minum.

“Baru pagi harinya Senin (27/5/2024) pelaku yang masih pelajar diamankan di sekolah bekerja sama dengan pihak guru. Para pelaku mengakui semua perbuatanya,” paparnya.

Barang bukti yang berhasil diamankan 1 buah kendaraan sepeda motor, 3 buah celurit, 3 buah corbak, 1 buah pedang, dan 1 buah stick golf.

“Dari peristiwa tersebut kita Pasal 2 ayat 1 UU darurat no 12 tahun 1951 atau dan pasal 170 KUHP dan atau pasal 80 UU no 35 tahun 2014 tentang perubahan atas UU 23 tahun 2002 tentang perlindungan anak. Ancaman maksimal 9 tahun penjara,” tegas Musthofa.

Sementara tersangka EC mengaku sebelum melakukan tawuran sebagian dari mereka minum minuman keras jenis CIU sebanyak 2 botol mulai pukul 21.00. kemudian pukul 01. Korban menantang

“Yang mengundang tawuran pihak korban melalui akun instalgram. Pas korban jatuh saya membacok pakai sajam korban sebanyak dua kali kena paha,” akunya. (bsn)

About The Author

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

error: Content is protected !!