Mayat Wanita Dalam Sumur Dengan Tas Berisi Batu Di Kulonprogo, Polisi : Diduga Bunuh Diri

BNews–JOGJA– Kabar mengejutkan terkait penemuan mayat perempuan dalam sumur yang terikat tas berisi batu di Kulonrpogo. Dimana Polisi menyebut mayat tersebut diduga bunuh diri. Hal ini merujuk pada temuan surat wasiat di tubuh korban.

“Ya, diindikasikan bunuh diri,” ungkap Kasi Humas Polres Kulon Progo, Iptu I Nengah Jeffry saat dimintai konfirmasi oleh wartawan Minggu (13/3/2022).

Jeffry menyebut dugaan itu juga diperkuat karena korban telah meninggalkan rumah sejak 26 Februari 2022, sebelum akhirnya ditemukan tewas.

“Berdasarkan keterangan putra korban, benar bahwa korban yang ditemukan adalah ibu kandungnya, yang telah meninggalkan rumah sejak 26 Februari lalu. Dan bukti kuat dengan kesamaan tas, sepatu dan HP yang ditemukan di lokasi,” terangnya.

Meski begitu, dugaan bunuh diri ini masih dugaan sementara. Polisi masih terus mengusut penyebab kematian wanita asal Kapanewon Kokap, Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

“Sementara itu ya, kabar selanjutnya akan kami sampaikan lagi,” ucapnya.

Seperti diketahui mayat korban ditemukan di dalam sebuah sumur yang berada di lahan pekarangan kosong Dusun Gunung Kukusan, Kalurahan Hargorejo, Kapanewon Kokap, Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Saat ditemukan terdapat tas berisi batu yang diikatkan pada tubuh mayat tersebut.

“Dari hasil pemeriksaan di TKP, ditemukan adanya tas yang diikatkan pada tubuh mayat yang berisi batu berdiameter 25 cm dengan berat kira-kira 10 kg,” ungkap Kasi Humas Polres Kulon Progo, Iptu I Nengah Jeffry, saat dimintai konfirmasi oleh wartawan, Kamis (10/3).

DOWNLOAD APLIKASI BOROBUDUR NEWS (KLIK DISINI)

Mayat ini pertama kali ditemukan oleh seorang warga bernama Legiyo pada Kamis sore. Saat itu Legiyo sedang mencari kayu bakar di sekitar lokasi, dan kemudian berniat mencuci tangan di sumur yang berada di area pekarangan tersebut. Di situlah Legiyo menemukan sosok mayat itu.

Awalnya, jasad korban sempat tidak dikenali karena kondisinya yang mengenaskan. Ditambah tidak ada surat identitas.

Polisi kemudian melakukan pemeriksaan dan mendapati sejumlah barang pada tubuh korban, di antaranya tas, sepatu dan handphone. Tiga barang itulah yang jadi awal terungkapnya identitas korban.

Di samping barang-barang itu, polisi juga mendapati surat wasiat berbahasa Jawa yang isinya menyangkut persoalan utang piutang. Surat itu ditemukan di tubuh korban. (*/detik)

About The Author

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

error: Content is protected !!