Terduga Teroris Diamankan Setelah Shalat Jumat di Sukoharjo, Sempat Melarikan Diri

BNews–JATENG- Seorang terduka teroris diamankan tim Densus 88 Antiteror Polri di Kabupaten Sukaharjo Jawa Tengah Jumat siang (10/7/2020). Ia adalam MJI, 22, merupakan warga Kecamatan Jebres Solo.

MJI ini diamankan di daerah Ngruki, RT1/RW16, Desa Cemani, Kecamatan Grogol, Kabupaten Sukoharjo. Dimana saat itu MJI sedang mengendarai sepeda.

Informasi yang dihimpun suarajawatengah.id, penangkapan dilakukan siah hari usai salat Jumat.

Terduga teroris tersebut diikuti sejak dari Solo hingga ke wilayah Sukoharjo.

Sebelumnya MJI bahkan sempat berusaha turun dari sepeda dan melarikan diri. Namun tim Densus 88 Antiteror berhasil menangkapnya di wilayah Cemani.

Tim kemudian melakukan penggeledahan di salah satu rumah kontrakan terduga teroris di Ngruki, RT 01 /RW 16, Desa Cemani, Kecamatan Grogol, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah.

Adanya kabar tertangkapnya terduga teroris di Cemani ini dibenarkan oleh Kepala Desa Cemani, Hadi Indrianto membenarkan adanya penangkapan tersebut. Penangkapan terjadi pada siang hari.

”Ya ada, satu terduga teroris. Malamnya ada penggeledahan di salah satu rumah kontrakan di RT 01 RW 16,”ucapnya saat dihubungi via telepon, Sabtu (11/7/2020).

Dari keterangan yang diperoleh Hadi, MJI merupakan warga Kecamatan Jebres, Solo. Hanya saja selama satu tahun belakangan dirinya beraktivitas di Cemani.

”Dia sepertinya belum bekerja. Sebab masih muda. Tinggal di kontrakan itu sudah lebih dari satu tahun,”ucapnya.

Dalam penggeledahan di rumah tersebut Hadi tidak mengetahui dengan pasti apa saja yang disita. Sebab dirinya tidak mendapatkan keterangan lebih lanjut dari tim Densus 88 Antiteror. Namun dirinya mendapat keterangan dari RT setempat ada satu unit ponsel yang dibawa.

Sementara itu Kasatreskrim Polres Sukoharjo, AKP Nanung membenarkan adanya penangkapan terduga teroris tersebut. Namun hingga kini Polres Sukoharjo masih belum tahu pasti penangkapan ini terkait dengan kasus apa.

“Memang benar MJI ditangkap di Sukoharjo, tapi kami tidak tahu pasti kaitannya kasus apa,”ucapnya. (*/ilsh)

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: