Tradisi Saat Mitoni Kehamilan Menurut Adat Jawa Beserta Maknanya

BNews–ADAT– Usia kehamilan dalam masyarakat jawa sangat diperhatikan. Berbagai adat jawa atau tradisi unik dilakukan, khususnya pada usia kehamilan tujuh pulan atau serung disebut Mitoni.

Meskipun begitu, adat yang satu ini sudah sering ditinggalkan terutama oleh anak-anak muda Jawa jaman sekarang. Oleh karena itu,Borobudurnews.com ingin mengingatkan kalian semua akan cantiknya upacara adat yang satu ini.

1.Acara tujuh bulanan dimaknai sebagai permintaan akan keselamatan dan pertolongan pada Yang Maha Kuasa

Mitoni, tingkeban, atau Tujuh bulanan merupakan suatu prosesi adat Jawa yang ditujukan pada wanita yang telah memasuki masa tujuh bulan kehamilan. Mitoni sendiri berasal dari kata “pitu” yang artinya adalah angka tujuh.

Meskipun begitu, pitu juga dapat diartikan sebagai pitulungan yang artinya adalah pertolongan, dimana acara ini merupakan sebuah doa agar pertolongan datang pada si bunda yang sedang mengandung. Selain mohon doa akan kelancaran dalam bersalin, acara mitoni ini  juga disertai doa agar kelak si anak menjadi pribadi yang baik dan berbakti.

2.Acara dimulai dengan prosesi siraman yang dilakukan oleh 7 kerabat terdekat dengan tujuan meminta keselamatan bagi si jabang bayi

Acara siraman dilakukan sebagai prosesi penyucian si ibu dan anak. Seperti nama prosesi, air yang digunakan diambil dari tujuh sumber. Yang melakukan siraman pun adalah tujuh bapak dan ibu teladan dari kedua belah pihak, dengan nenek dan kakek si jabang bayi yang diutamakan. Siraman biasanya dilakukan di sebuah setting bernama krobongan atau bisa juga di kamar mandi.

Loading...
3.Mitoni dilanjutkan dengan prosesi brojolan agar si bayi lahir ke dunia dengan selamat

Acara siraman dilanjutkan dengan acara brojolan yang biasanya dipimpin oleh nenek si jabang bayi. Selesai siraman, si calon ibu hanya memakai kain jarik yang disertai dengan sepotong tali bernama letrek. Si calon nenek kemudian akan memasukkan tropong atau telur ayam dari atas jarik hingga hingga jatuh dari bagian bawah. Setelah itu, brojolan dilanjutkan dengan dua buah kelapa gading yang juga dibrojolkan dari jarik. Si nenek wajib menerima atau menangkap kelapa gading dari bawah jarik kemudian menyerahkan pada si bapak. Akhirnya, si calon bapak memotong tali letrek dengan keris sebagai pertanda suami yang dapat memotong alang rintang.

4.Angreman, acara yang menandakan kasih sayang ibu dan bapak kepada si calon bayi

Setelah selesai melakukan prosesi brojolan, acara tujuh bulanan dilanjutkan dengan acara angreman. Acara dimulai dengan si ibu yang dituntun ke ruang lain untuk berganti baju dengan tujuh macam kain jarik. Hanya kain ketujuh lah yang akan dipakai sedangkan enam jarik yang sebelumnya dipakai akan dipakai sebagai alas duduk atau alat “angrem.” Prosesi juga biasanya disertai dengan si ibu yang disuapi oleh si ayah dengan nasi tumpeng dan bubur merah putih. Hal tersebut menandakan si ibu yang akan selalu menjaga si anak dan juga ayah yang akan selalu menghidupi keluarganya.

5.Prosesi mecah kelapa, pengharapan akan jenis kelamin si calon bayi nanti

Setelah prosesi angreman, acara akan dilanjutkan dengan prosesi memecah kelapa gading yang telah diberikan oleh si nenek ke ayah. Kelapa gading tersebut biasanya telah digambari dengan tokoh wayang Kamajaya dan Kamaratih yang terkenal dengan ketampanan dan kecantikannya. Si ayah kemudian memilih salah satu kelapa untuk dipecah. Jika ayah memilih Kamajaya, diharapkan si jabang bayi adalah laki-laki, dan Kamaratih adalah perempuan.

6.Acara ditutup dengan prosesi dodol rujak atau jualan rujak demi masa depan anak yang mumpuni secara finansial

Di akhir acara, si ibu akan membuat rujak yang kemudian akan dijual kepada para tamu. Para tamu pun akan membelinya dengan kereweng atau uang-uangan dari bahan tanah liat. Prosesi ini pun merupakan sebuah harapan agar si anak dapat mendapat banyak rejeki untuk dirinya dan juga bagi kedua orang tua mereka.

Dengan selesainya acara mitoni atau tujuh bulanan sebelum matahari terbenam, diharapkan si anak hadir di dunia dengan penuh keselamatan, rejeki, dan pertolongan dari Yang Maha Esa. Nah, kamu yang anak Jawa boleh mempertimbangkan untuk melestarikan budaya adat yang satu ini ya, agar generasi kita mendatang menjadi generasi yang menghargai budaya. (*/bsn)

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: