IKLAN PARTAI HUT DEMOKRAT

Bantu Sesama, Ganjar Pranowo Ajak Warga Beli Produk UMKM di Daerahnya

BNews–SEMARANG – Bertahan hidup tanpa mengurangi karyawan menjadi sebuah tantangan besar yang dihadapi oleh para pelaku usaha di masa Pandemi COVID-19. Ketika beberapa usaha makro banyak merumahkan karyawan, usaha kecil dan menengah (UKM) justru muncul dengan seni bertahan yang dimilikinya tanpa pengurangan karyawan.

Seni bertahan ala UKM itu tentu memiliki kunci, di antaranya terus berinovasi, pantang menyerah, dan bekerja dari hati. Hal itu diperlihatkan oleh beberapa UKM di Jawa Tengah yang disambangi Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo pada Minggu (6/9/2020). Di antaranya UKM Rajutan Nyonya, UKM Super Roti dan UKM Anindya Batik.

UKM Rajutan Nyonya milik Ratih Setya awalnya memproduksi karya rajutan berupa tas, dompet, dan taplak meja. Di masa pandemi Ia mampu bertahan setelah berinovasi dengan membuat terobosan berupa produksi masker rajut. Sentra UKM yang dirintis dari tahun 2014 ini berada di Perum Dolog Indah nomor 15, Tlogosari Wetan, Pedurungan dan melibatkan ibu rumah tangga serta lansia.

“Masker diproduksi sejak awal-awal pandemi karena dari kita semua butuh masker dan karena saya di bidang rajut ya gimana caranya bikin masker dari rajut. Ternyata peminatnya sangat banyak sekali. Sebulan bisa produksi sekitar 200 masker rajut,” kata Ratih.

Hasil rajutan miliknya memiliki berbagai macam model dengan memadukan bahan lain seperti kulit, tenun Troso, dan songket. Juga motif-motif seperti flora-fauna, bunga, dan wayang. Ratih mengatakan kunci dapat bertahan di masa pandemi karena selalu berinovasi dan tidak putus asa. 

“Kita cari terobosan-terobosan terus dan kita kembangkan,” ujarnya usai dikunjungi Ganjar.

Begitu halnya dengan UKM Super Roti yang berada di Jalan Fatmawati nomor 91, Kota Semarang. UKM dengan produk unggulan Roti Bekatul milik Ismiati ini bisa bertahan karena mempertahankan ciri khas produk unggulan. Ia juga terus berinovasi dengan mengikuti permintaan konsumen terkait rasa dan varian produk Bekatul lain yang diinginkan.

Loading...
DOWNLOAD APLIKASI BOROBUDUR NEWS (KLIK DISINI)

“Selama pandemi roti bekatul justru naik, kalau yang roti terigu turun. Orang di masa pandemi ini kan mencari apa yang dibutuhkan bukan yang diinginkan karena butuh sehat dan lainnya,” ujar Ismiati.

Ismiati juga tidak merumahkan satu pun karyawannya dari total 22 karyawan. Pada kondisi yang sedang sulit ini, Ia justru mengajak untuk bergandengan tangan menghadapi lesunya roda perekonomian. Pilihannya jatuh dengan menginovasi harga jual produk-produk unggulannya menjadi setengah harga biasa.

“Saya bilang ke mereka, ayo kita bergandengan tangan jangan sampai ada pengurangan karyawan karena kondisi sedang sulit. Caranya kita bikin roti dari hati. Kita bikin yang bagus, yang enak, biar konsumen puas dan mencari kita,” kata Ismiati yang telah berhasil mencapai pasar internasional untuk produknya.

Terakhir, UKM Anindya Batik di Jalan Kedungmundu, Semarang, yang dikelola oleh Lisa Farida. UKM ini sempat terjatuh dan berhenti produksi akibat tidak mendapat satu pun pesanan baju batik dan 11 pameran dibatalkan hingga bulan Desember. Namun, UKM yang turut melibatkan penyandang disabilitas seperti tuna rungu dan tuna wicara ini akhirnya bangkit setelah berinovasi dengan membuat masker batik.

“Awal pandemi bulan Maret-April kami menangis, bukan hanya saya tetapi semua karyawan, karena saya liburkan. Kami benar-benar stop produksi, akhirnya ada customer dari Surabaya minta dikirim masker batik abstrak,” tuturnya di depan Ganjar.

Pesanan masker itu memantik semangat Anindya Batik untuk memproduksi secara massal masker batik tersebut. Bahkan Ia melibatkan lebih banyak kawan difabel dalam produksi.

DOWNLOAD APLIKASI BOROBUDUR NEWS (KLIK DISINI)

“Kami justru buka lapangan pekerjaan karena orderan banyak. Mereka ada yang dari pabrik sepatu dan konveksi yang industrinya tutup yang difabel saya panggil untuk main ke sini. Mereka bilang bisa mengerjakan dan akhirnya ikut ambil kain dikerjakan di rumah,” ujarnya.

Ganjar mengatakan tiga UKM itu merupakan contoh bagaimana usaha kecil menengah bisa bertahan dengan caranya masing-masing.

“Saya sedang cek bagaimana UKM kita bisa survive, bisa jalan, dan mereka masih bisa semangat. Ini karya-karya mereka yang perlu kita support, mesti kita beli. Kita beli produk teman kita rame-rame,” ajak Ganjar. (*/ihr)

Kaos Deglang

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: