Ibu Kandung Gugat Anaknya Sendiri ke Pengadilan Gegara Jual Sawah Warisan

BNews—NASIONAL— Seorang ibu di Madiun, Jawa Timur menggugat anak kandungnya. Pasalnya, sang anak telah menjual sawah warisan tanpa seizin sang ibu.

Ibu bernama Dainem, 66, itu geram lantaran anak sulungnya, Budi Santoso menjual sawah yang selama ini menjadi mata pencahariannya. Warga Desa Dagangan, Kecamatan Dagangan, Madiun itu menggugat anaknya di Pengadilan Negeri Kabupaten Madiun.

”Lha kagem damel pangane kulo (buat makan saya). Sampun sepuh, mboten nyambut damel, mboten kerjo (Sudah tua, tidak kerja),” kata Dainem saat ditemui di rumahnya, Kamis (24/12).

Dainem menceritakan, dirinya baru tahu jika sawah warisannya dijual dari tetangganya. ’Tahunya dari orang, tetangga. Kalau gak dikasih tau, ya, gak tahu,” kata dia.

Dainem melanjutkan, tanah itu dijual ke Kepala Desa Mruwak, Kecamatan Dagangan bernama Yudo Prasetio. Kabarnya, tanah warisan itu dijual pada tahun 2015 senilai Rp100 juta dan tahun 2021 seharga Rp150 juta.

Ia menambahkan, tanah itu merupakan warisan dari orang tuanya yang sudah meninggal. Awalnya, status kepemilikan tanahnya masih berupa surat letter C. Namun, usai dijual ke kepala desa menjadi SHM atas nama Yudo.

Lebih lanjut, ia mengatakan, saat dirinya meminta informasi ke kepala desa dan perangkatnya, malah terkesan menutupi. Semuanya terungkap saat sidang perdana digelar di Pengadilan Negeri Madiun beberapa waktu yang lalu.

Sementara itu, Yudo dan Budi melalui kuasa hukumnya Faisal Richo Boy Latif membantah pernyataan Dainem. Menurutnya, Budi sudah mendapat izin dari keluarga untuk menjual.

”Kalau menurut pak Budi itu minta izin ke keluar besar. Pihak kakaknya tahu, tapi tidak ada pernyataan tertulis,” kata Faisal.

Tak banyak yang di harap Dainem selain keadilan yang sederhana, sesederhana rumahnya. Ia hanya ingin tanah sawahnya kembali ke keluarganya karena tanah sawah itu merupakan satu satunya mata pencaharian dan warisan turun temurun dari keluarganya. (*)

Sumber: iNews

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: