Sadis, Rekontruksi Pembunuhan Keji Satu Keluarga di Sukoharjo

BNews—JAWA TENGAH— Rekontruksi kasus pembunuhan keji satu keluarga di Baki, Sukoharjo dilakukan, Kamis (27/8/2020). Digelar di Mapolres Sukoharjo, sebanyak 51 adegan diperagakan pelaku.

Pelaku HT,41 yang merupakan rekan  korban melakukan reka ulang dengan menggunakan kursi roda. Diketahui, pembunuhan tersebut berlangsung dalam waktu dua jam. Keluarga korban baik dari perwakilan Suranto, suami dan istri Sri Handayani datang menyaksikan rekonstruksi.

Satu per satu adegan reka ulang diperagakan oleh pemeran pengganti. Dalam reka adegan itu pelaku Henry pada Rabu (19/8/2020) pukul 01.00 WIB, tiba di rumah korban. Saat datang, rumah dalam kondisi tertutup. Pagar depan rumah korban juga tertutup. Kemudian pelaku membuka pintu gerbang dan menaruh mobil milik korban yang digunakannya di garasi.

Selanjutnya pelaku ini mencoba menghubungi Suranto. Namun tidak ada respons, kemudian pelaku mengetuk pintu rumah. Saat itu korban Sri Handayani membuka pintu tersebut.

Korban Sri Handayani lantas mempersilakan pelaku masuk ke dalam rumah. Karena saat itu pelaku menyampaikan akan menyerahkan setoran uang hasil rental mobil. Alasan lainnya pelaku tak juga mendapatkan ojek online pada malam itu.

Korban Sri Handayani karena sudah mengenal dekat pelaku tak menaruh curiga apapun. Korban Sri Handayani kemudian kembali ke kamar. Sedangkan pelaku menunggu di ruang tamu sambil bermain game dari ponselnya.

Pelaku bermain game sekitar satu jam. Di saat itulah pelaku muncul niatan untuk menguasai harta korban. Karena pelaku kepepet utang hingga Rp60 juta lebih.

Loading...

Dalam reka adegan itu pukul 02.00 WIB, pelaku menuju dapur dan mengambil pisau milik korban. Pisau dapur ini dibawa pelaku yang disimpan di tangan kirinya. Pelaku kemudian memanggil Sri Handayani yang ada di dalam kamar.

Saat korban keluar kamar, pelaku menyerahkan uang setoran rental mobil Rp250.000 ke Sri Handayani tepat di depan kamar. Sambil memegang uang setoran ditangan kanannya, Sri Handayani langsung ditikam pisau dapur tepat di bagian ulu hati.

“Ya Allah…Ya Allah…,” teriak korban Sri Handayani diperankan oleh peran pengganti sambil memegang pisau yang masih tertancap di ulu hati.

Tak cukup itu, pelaku mengambil pisau yang masih tertancap dan kembali menusukkan ke perut hingga tiga kali. Korban seketika tersungkur. Mendengar keributan itu, Suranto terbangun dari tidurnya dan lantas berteriak “Hei… hei…”.

Sambil keluar kamar, Suranto melihat sang istri sudah jatuh bersimbah darah. Pelaku lantas menusukkan pisau dapur ke tubuh Suranto tepat dibagian dada. Pelaku menusukkan pisau dapur itu hingga lima kali. Korban Suranto juga terjatuh tak jauh dari tubuh istrinya.

Kemudian anak pertama mereka, Rafael, 10, menangis menyaksikan kedua orangtuanya jatuh bersimbah darah. Melihat anak pertama korban menangis, pelaku menikamnya hingga terjatuh di dekat orang tuanya.

Kemudian terdengar tangisan anak kedua Suranto, Dinar, 5. Pelaku dengan membabi buta menikamnya dengan pisau hingga tersungkur. Dinar mendapati luka tusukan paling banyak, yakni tujuh luka tusuk. Pelaku terus menusukkan pisau dapur karena melihat tubuh Dinar masih bergerak.

Pukul 03.00 WIB, seusai membunuh empat orang ini, pelaku menuju kamar mandi mencuci baju dan pisau dapur. Setelah itu pelaku menuju dapur untuk mengambil air minum.

Pelaku selanjutnya mencari STNK, BPKB, KTP milik korban dan kunci mobil di rumah tersebut. Pelaku berniat membawa mobil Toyota Avanza warna putih milik korban.

Namun niat korban terhenti saat di garasi melihat sepeda motor Megapro milik korban. Pelaku membawa sepeda motor milik korban sekitar pukul 03.30 WIB.

Saat keluar, korban mengunci pintu rumah. Selain membawa pisau, pelaku membawa baju yang digunakan saat eksekusi dan sudah dibersihkan dan dompet.

Dengan menggunakan sepeda motor Megapro milik korban, pelaku menuju sungai di daerah Banyudono dan membuang barang bukti tersebut.

Setelah itu pelaku menitipkan sepeda motor di salah satu penitipan di Kartasura. Pelaku lantas memesan ojek online menuju rumah korban untuk mengambil satu unit mobil Toyota Avanza warna putih.

Pukul 05.00 WIB, pelaku tiba di rumah korban dan membawa mobil tersebut untuk dijual. Mobil ini sempat dibawa ke rumah pelaku dan diketahui istri dan anak pelaku. Setelah itu pelaku menjual mobil tersebut seharga Rp82 juta. (*/rur)

Kaos Deglang

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: