Simak, Begini Cara Lari yang Benar dan Manfaatnya Untuk Kesehatan

BNews—OLAHRAGA— Lari merupakan salah satu olahraga yang memiliki beragam manfaat, baik untuk kesehatan fisik maupun mental. Seperti menurunkan berat badan, meningkatkan stamina dan lain sebagainya.

Meski mudah dan dapat dilakukan kapan saja, olahraga lari sebaiknya dilakukan dengan beberapa persiapan. Dengan demikian, Anda bisa mendapatkan manfaat lari secara maksimal dan risiko terjadinya cedera pun dapat berkurang.

Berikut ini adalah tips berolahraga lari yang perlu Anda persiapkan:

  • Pilihlah sepatu olahraga yang tepat guna mengurangi risiko cedera.
  • Lakukan pemanasan sebelum lari.
  • Awali dengan berjalan selama 5 menit terlebih dahulu.
  • Kombinasikan lari dan berjalan secara bergantian selama beberapa menit
  • Tingkatkan durasi lari secara bertahap hingga Anda mampu berlari tanpa berjalan.
  • Lakukan pendinginan dengan berjalan pelan agar detak jantung dan tekanan darah kembali normal.
  • Beri waktu tubuh beristirahat sebelum lari kembali, bisa dikombinasikan dengan olahraga lainnya, seperti berenang atau bersepeda.

Berikut ini beberapa manfaat lari bagi kesehatan yang bisa Anda peroleh bila dilakukan secara rutin

1. Menurunkan berat badan

Manfaat lari yang umum diketahui adalah menurunkan berat badan. Alasannya, olahraga lari dapat membuat tubuh membakar lebih banyak kalori. Bila olahraga lari sering dilakukan, pembakaran kalori dalam tubuh akan meningkat, sehingga dapat menurunkan berat badan. Bahkan, rutin olahraga lari dapat mencegah terjadinya obesitas.

Supaya tubuh bisa membakar lebih banyak kalori, Anda perlu memperhatikan beberapa hal saat berlari, yaitu kecepatan, jarak, dan berat badan. Makin tinggi intensitas berlari, makin banyak kalori yang dibakar oleh tubuh.

2. Menjaga kesehatan lutut

Kebanyakan orang beranggapan bahwa lari akan menyebabkan lutut menjadi keropos. Padahal, penelitian justru membuktikan bahwa lari yang dilakukan secara rutin bermanfaat untuk menjaga kesehatan lutut. Rutin berolahraga lari bahkan dapat mencegah perburukan radang sendi lutut.

Agar kesehatan lutut bisa diperoleh secara maksimal, olahraga lari perlu dilakukan dengan benar dan dibarengi dengan konsumsi makanan bergizi. Namun, apabila Anda memiliki masalah pada sendi, sebaiknya konsultasikan lebih dulu kepada dokter sebelum mulai menjadikan lari sebagai pilihan olahraga rutin.

3. Mencegah osteoporosis

Olahraga lari diketahui dapat mencegah berkurangnya kepadatan tulang. Dampaknya, tulang menjadi lebih kuat sehingga risiko Anda terkena osteoporosis di kemudian hari pun menurun.

4. Mencegah penyakit jantung

Olahraga lari diketahui dapat melancarkan aliran darah serta mengoptimalkan kerja otot dan jantung. Berbagai riset pun menunjukkan adanya manfaat lari secara rutin dalam menurunkan risiko terkena penyakit kardiovaskular, seperti penyakit jantung dan stroke.

Selain itu, berlari selama 30 menit setiap harinya dapat meningkatkan kadar kolesterol baik (HDL) dan mengurangi kadar lemak dalam tubuh. Dengan begitu, kesehatan jantung pun terjaga.

5. Mengontrol tekanan darah

Lari termasuk olahraga kardio atau aerobik, yang dikenal bermanfaat untuk menjaga kesehatan jantung dan pembuluh darah. Berolahraga rutin, salah satunya lari, akan menguatkan kerja jantung sehingga jantung dapat memompa darah lebih mudah dan tanpa hambatan.

Efeknya, tekanan di pembuluh darah pun akan berkurang. Manfaat lari tidak hanya untuk mencegah terjadinya tekanan darah tinggi, tetapi juga untuk mengontrol tekanan darah, terutama bagi orang dengan hipertensi.

6. Meningkatkan stamina

Berlari dapat melatih dan memperkuat kerja jantung, sistem pernapasan, otot, dan tulang, sehingga bisa meningkatkan stamina. Rutin berlari akan membuat tubuh lebih berenergi dalam menjalankan aktivitas sehari-hari, termasuk melakukan olahraga lainnya.

7. Memperkuat daya tahan tubuh

Rutin berolahraga, termasuk dengan berlari, bermanfaat untuk menjaga daya tahan tubuh. Berlari rutin dengan intensitas sedang akan meningkatkan kerja sistem imun dalam melawan infeksi dan mencegah terjadinya penyakit.

8. Membuat tidur lebih nyenyak

Olahraga teratur, termasuk lari, dapat membuat tubuh lebih cepat mengantuk. Olahraga dapat mempercepat waktu yang dibutuhkan seseorang untuk terlelap, bahkan mengurangi kemungkinan terbangun di sela-sela waktu tidur, sehingga tidur bisa jadi lebih nyenyak.

9. Memperbaiki suasana hati

Selain untuk kesehatan fisik, manfaat lari juga bisa menjaga kesehatan mental. Olahraga lari akan merangsang pengeluaran hormon endorfin, yaitu hormon yang berperan untuk melawan stres. Oleh karena itu, lari dipercaya dapat memperbaiki mood, meredakan stres, bahkan mencegah depresi.

Jika baru pertama kali melakukan olahraga lari, Anda sebaiknya memulainya secara perlahan dan lakukan secara rutin 2 kali seminggu. Saat tubuh mulai terbiasa, Anda dapat meningkatkan intensitasnya, baik secara durasi, kecepatan, maupun jarak tempuh.

Untuk mendapatkan manfaat lari yang maksimal, Anda juga perlu mengimbanginya dengan mengonsumsi makanan bernutrisi dan menerapkan gaya hidup sehat.

Jika memiliki penyakit tertentu, Anda sebaiknya konsultasi dengan dokter terlebih dahulu sebelum menjadikan lari sebagai olahraga rutin. Dokter akan memberikan tips berlari maupun pilihan olahraga lain yang sesuai dengan kondisi Anda.

Sumber: alodokter

About The Author

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

error: Content is protected !!