Jarang Diketahui, Ini Deretan Kosa Kata yang Indah Dalam Bahasa Indonesia

BNews—MAGELANG— Bahasa Indonesia memiliki beragam kata yang mungkin Anda belum mengetahuinya. Kata-kata tersebut biasanya digunakan pada novel ataupun puisi, agar nampak lebih estetik.

Namun, tak jarang pula kata-kata tersebut terdengar pada saat menonton fim kolosal, lagu-lagu lama maupun quote-quote di media sosial

Nah, berikut ini deretan kosa kata yang indah dalam Bahasa Indonesia yang mungkin belum banyak diketahui. Dilansir dari Indozone.

Download Aplikasi Borobudur News (Klik Disini)
  1. Adarusa: orang yang meminjam sesuatu (tentang uang atau barang), tetapi tidak ada kemauan untuk mengembalikan uang atau barang tersebut.
  2. Adiwarna: indah sekali, bagus sekali.
  3. Arunika: cahaya matahari pagi sesudah terbit.
  4. Asmaraloka: dunia (alam) cinta kasih.
  5. Baswara: bercahaya.
  6. Candramawa: untuk menyebut warna bulu kucing hitam bercampur putih.
  7. Candala: rendah, hina, atau nista (dalam kata sifat); merasa rendah diri (dalam kata kerja).
  8. Cerpelai: musang, yang suka sekali memakan ular.
  9. Derana: tabah.
  10. Dersik: desir angin atau bunyi angin.
  11. Dirgantara: segala sesuatu yang ada di atas bumi, meliputi langit dalam atmoster sampai luar angkasa.
  12. Ejawantah: menjelma; menjadi berwujud.
  13. Elegi: syair dukacita.
  14. Eunoia: pemikiran yang indah, pikiran yang baik.
  15. Jatmika: sopan
  16. Jenggala: hutan.
  17. Jumantara: langit, udara, awang-awang.
  18. Kanagara: bunga matahari, mahkota raja, atau mahkota pengantin.
  19. Karsa: kehendak, niat.
  20. Kelindan: benang yang berpilin, penggulung benang.
  21. Kidung: nyanyian, puisi.
  22. Klandestin: kata kerja yang bermakna rahasia atau secara diam-diam.
  23. Kulacino: bekas air di meja akibat gelas dingin atau basah.
  24. Lazuardi: permata berwarna biru kemerahan, warna biru muda langit.
  25. Lembayung: nama bunga, warna merah campur ungu.
  26. Lengkara: mustahil, beduk, tabuh, nekara.
  27. Litani: doa yang diucapkan bersama-sama.
  28. Lindap: redup, mendung, teduh.
  29. Lokananta: gamelan di kayangan yang bisa berbunyi sendiri.
  30. Menjura:  membungkuk dengan menangkupkan kedua tangan (dengan maksud menghormat).
  31. Mangata: bayangan bulan di air yang terbentuk seperti jalan.
  32. Meraki: melakukan sesuatu dengan jiwa, kreativitas, dan cinta.
  33. Nayanika: mata yang indah dan memancarkan daya tarik.
  34. Nirmala: tanpa cacat, sempurna.
  35. Niskala: abstrak.
  36. Nirwana: surga, konsep Buddha tentang keadaan setelah mati yang dilalui tanpa penderitaan.
  37. Nuraga: simpati atau berbagi rasa.
  38. Pancarona: bermacam-macam warna atau pancawarna.
  39. Puspas: campur aduk.
  40. Ranum: matang.
  41. Renjana: rasa hati yang kuat.
  42. Risak: mengusik atau mengganggu.
  43. Sabitah: bintang yang dari Bumi, posisinya tampak tetap, tak bergerak. Bintang penunjuk arah bagi nelayan.
  44. Sandyakala: cahaya merah saat senja.
  45. Saujana: sejauh mata memandang.
  46. Selesa: luas.
  47. Senandika: wacana (percakapan) dengan diri sendiri, suara batin.
  48. Suryakanta: kaca pembesar.
  49. Swastamita: pemandangan indah saat matahari terbenam.
  50. Taksa: ambigu, memiliki dua atau lebih arti. (mta)

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: