Keren…Jembatan Gantung Polkadot di Ujung Kabupaten Magelang

BNews—MAGELANG— Sebuah jembatan gantung kembali viral. Kali ini jembatan itu membentang di perbatasan wilayah Magelang dan Boyolali.

Tepatnya di Desa Klakah berbatasan dengan Dusun Windusabrang Desa Wonolelo Kecamatan Sawangan Magelang. Jembatan ini baru saja dicat dan memiliki desain menarik.

Jembatan ini didesain polkadot. Konsep daur ulang tidak hanya berhasil diaplikasikan untuk pengolahan sampah. Tapi digunakan untuk menambah nuansa baru pada fasilitas umum yang sudah ada juga bisa mengundang daya tarik wisata.

Upaya mendaur ulang fasilitas umum itulah yang dilakukan pengelola wisata Jembatan Polkadot di Desa Klakah, daerah perbatasan Kabupaten Boyolali-Magelang.

Unit wisata Badan Usaha Milik Desa Klakah menghias jembatan gantung yang menghubungkan desa mereka dengan Desa Windusabrang di wilayah Kabupaten Magelang menjadi spot wisata cantik.

Jembatan gantung dicat motif polkadot warna-warni yang kontras dengan latar lereng Merapi nan hijau. Di bawahnya mengalir Kali Juweh yang meliuk-liuk melintasi areal kebun milik warga.

Dia mengatakan sejak Covid-19 menyebabkan pasar penjualan produk pertanian jeblok. Kemudian muncul ide untuk mengelola tempat wisata untuk menggantikan sumber pendapatan warga.

Loading...

Selain mengutip sewa lahan parkir untuk pemasukan desa, pengelola juga menyiapkan tempat berdagang untuk warga. Hanya separo tempat berdagang yang boleh dimiliki oleh warga luar desa, separonya harus ditempati oleh warga lokal.

“Warung-warung juga sebagian wajib menjual makanan yang dibuat warga sini. Warga luar desa hanya boleh menjual makanan cepat saji seperti mie instan dalam gelas atau minuman kemasan,” ujar Septriasno. (her/wan)

Kaos Deglang

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: