Menikmati Buntil Daun Talas, Kuliner Khas Magelang

BNews–MAGELANG– Kuliner Magelang satu ini bernama Buntil, yang juga merupakan salah satu panganan tradisional yang sangat terkenal di dataran Jawa. Jika pada umumnya buntil  berbentuk gumpalan berisikan campuran makanan yang dibalut dengan menggunakan daun papaya; maka di Magelang dapat ditemukan buntil  yang memakai daun talas sebagai pembungkus isiannya.

Melansir situs jatengprov.go.id, Minggu (30/5/2021), buntil daun talas menjadi salah satu makanan khas tradisional Magelang yang rasanya tidak kalah enak dengan buntil daun papaya. Untuk membuat daun talas, orang Magelang biasanya memilih daun talas yang masih muda.

Sedangkan untuk isiannya bisa berupa parutan kelapa, udang asin, dan biji petai. Pembuatan makanan berbahan dasar sayuran sangat mudah dan hanya memerlukan peralatan dapur yang sederhana.

Buntil daun talas yang sudah siap santap biasanya disajikan bersama kuah santan berisikan cabe dan rempah lain sehingga menciptakan warna kemerahan.

Bahan-bahan yang diperlukan untuk membuat buntil daun talas di antaranya 2 daun talas sebagai pembungkus, sedangkan untuk isiannya ada;  6 sdm kelapa parut muda, 3 sdm teri atau irisian daging, atau udang,(sesuai selera), 3 butir bawang merah (dihaluskan); 3 siung bawang putih (dihaluskan), 1 ruas  kencur (dihaluskan)r, 4 buah cabai (dihaluskan), gula dan garam secukupnya.

Pengolahannya, daun  talas dicuci bersih dan direbus dengan daun jambu biji dan garam sampai setengah matang.  

Campur semua bahan isian buntil dan masak sampai semua rasa merata. Ambil selembar daun buntil, isi dengan isian buntil lalu gulung dan lapisi daun buntil dengan daun buntil di bagian luar.

DOWNLOAD APLIKASI BOROBUDUR NEWS (KLIK DISINI)

Untuk kuah, tumis bahan yang sebelumnya dihaluskan sampai harum, kemudian masukan santan dan air lalu tunggu hingga mendidih dan matang. Saat akan menyajikan, buntil disiram dengan kuah santan dengan racikan bumbu yang  sudah disebutkan sebelumnya dan siap untuk disantap.

Hidangan buntil ini juga bisa disantap dengan menggunakan lauk pendamping, seperti ikan pindang, lalapan biji kacang panjang dan sambal bawang. Karena termasuk makanan basah dan bersantan, buntil daun talas  ini kurang tepat untuk oleh-oleh karena ketahanannya hanya sampai beberapa jam saja.

Buntil  daun talas merupakan makanan tradisional yang mampu bertahan di tengah-tengah makanan kekinian yang makin marak dan menjamur. Dalam Bahasa Jawa, ‘buntil’ berasal dari kata ‘until-until’ yang berarti ‘diikat-ikat.’ Sehingga makanan ini terlihat seperti bungkusan yang diikat.

Makanan ini cocok bagi penyuka makanan bersantan dan pedas serta asam yang berasal dari daun buntil. Jika sedang berada di Magelang, makanan ini tidak susah untuk didapatkan karena biasanya dijual oleh warung-warung nasi kaki lima. Harganya pun sangat terjangkau antara Rp3.000 hingga Rp5.000. (*)

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: