WOW !! Terungkap Misteri Lautan Susu Di Laut Selatan Jawa

BNews–NASIONAL– Baru baru ini telah terungkap sudah misteri lautan susu di Laut Selatan Jawa ternyata adalah makhluk ini. Sejumlah peneliti mengungkap jika ada suatu seperti susu mengarungi lautan selatan pulau Jawa di Indonesia.

Tampak seperti cahaya yang misterius fenomena alam tersebut menjadi ramai di internet. Lautan bercahaya itu terkadang berukuran melebihi 100.000 km2 dan tampak berhari-hari hingga berminggu-minggu. Melayang di tengah-tengah arus permukaan laut.

Sebelumnya sebuah kapal pesiar super bernama Ganesha melakukan perjalanan di perairan dekat Indonesia pada musim panas 2019, ketika mereka melewati “lautan susu” yang bersinar di tengah malam.

Selama berabad-abad, para pelaut telah menggambarkan navigasi perairan malam hari yang tidak wajar, diterangi oleh cahaya misterius yang mereka lewati ini.

Tetapi “lautan susu” seperti itu telah lama menghindari penyelidikan ilmiah karena sifatnya yang sulit dijangkau, sementara dan jarang terjadi.

“Saya akan mengatakan hanya ada segelintir orang yang saat ini hidup yang telah melihatnya,” kata Steven Miller, seorang profesor ilmu atmosfer di Colorado State University di Fort Collins sebagaimana dilansir Guardian (20/7/2022).

Menurutnya, fenomena “lautan susu” ini tidak terlalu umum, mungkin hingga satu atau dua per tahun secara global. Ini biasanya tidak terjadi dekat dengan pantai.

DOWNLOAD APLIKASI BOROBUDUR NEWS (KLIK DISINI)

“Jadi Anda harus berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat,” kata dia.

“Lautan susu” itu diperkirakan dipicu oleh bakteri bioluminescence yang berkontak satu sama lain, mungkin sebagai respons terhadap perubahan arus laut yang didorong oleh kondisi atmosfer.

Fenomena bioluminesensi

Miller telah mengejar mereka selama beberapa dekade.

Dengan iri, dia mendengarkan laporan saksi pertama dari pengalaman langka itu dan mencari bukti ilmiah untuk mengonfirmasi keberadaan mereka, serta sarana untuk melihat dan mempelajari fenomena bioluminesensi secara mandiri.

“Ini adalah respons yang sangat besar dan misterius di biosfer kita. Kami ingin tahu cara kerjanya, dan bagaimana itu bisa berubah dalam iklim yang berubah,” katanya.

Dalam dekade terakhir, peralatan pencitraan cahaya pendek yang dipasang pada satelit lingkungan yang lebih baru telah memberi Miller beberapa petunjuk yang menggiurkan.

Sekarang, kesaksian saksi dari para pelaut di atas Kapal Pesiar Ganesha telah memberikan bukti berbasis permukaan pertama, yang memastikan keberadaan “lautan susu” dari citra satelit – serta gambar dunia nyata pertama dari fenomena tersebut.

Perjalanan kapal Genesha

Antara akhir Juli dan awal September 2019, satelit Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional AS menangkap apa yang menurut Miller mungkin merupakan peristiwa bioluminescent di selatan Jawa, Indonesia, yang membentang lebih dari 100.000 kilometer persegi (38.600 mil persegi).

Pada Juli 2021 ia menerbitkan gambar peristiwa tersebut – ditambah 11 kemungkinan contoh lain dari “lautan susu” – dalam “Nature Scientific Reports”.

Liputan media tentang penelitian ini mendorong Naomi McKinnon, anggota dari tujuh orang kru dalam kapal pesiar Ganesha, untuk menghubungi Miller dan menggambarkan peristiwa yang mereka alami pada malam 2 Agustus 2019.

Kemudian diketahui bahwa para kru tengah melakukan perjalanan keliling dunia, ketika Ganesha menabrak sepetak air bercahaya antara Lombok, Indonesia, dan Kepulauan Cocos (Keeling) di Samudra Hindia timur sekitar pukul 9 malam.

Kapal pesiar itu memasuki perairan bercahaya ini secara tiba-tiba, dan seluruh pengalaman ini berlangsung hingga fajar.

Bangun pada pukul 10 malam, seorang pelaut melihat keluar dari dek “Superyacht” Ganesha dan melihat bahwa lautan telah memutih.

“Tidak ada bulan, laut tampaknya penuh dengan plankton, tetapi gelombang haluannya berwarna hitam. Ini memberi kesan berlayar di atas salju,” tulis mereka.

DOWNLOAD APLIKASI BOROBUDUR NEWS (KLIK DISINI)

Seorang anggota kru memberi tahu Miller bahwa warna dan intensitas cahaya itu “mirip dengan bintang atau stiker yang bersinar dalam gelap”.

Kapten kapal pesiar itu mengatakan cahaya itu tampaknya berasal dari sekitar 10 meter di bawah permukaan air, bukannya lapisan permukaan tipis seperti yang dibayangkan beberapa ilmuwan.

Sampel air yang diambil dengan ember mengungkapkan beberapa titik cahaya stabil yang menjadi gelap saat diaduk.

“(Itu) kebalikan dari apa yang terjadi dengan bioluminesensi ‘normal’,” kata Miller; yang temuannya dipublikasikan di “Proceedings of the National Academy of Sciences.”

Gambar digital pertama yang diketahui

Sebelum ini, semua cerita tentang “lautan susu” hanya dari mulut ke mulut; berasal dari masa awal kapal dagang di abad ke-18.

Akan tetapi, gambar yang diambil oleh kru pada smartphone dan kamera digital; memberikan bukti fotografi pertama dari fenomena “lautan susu” tersebut.

Mereka semua menggambarkan hal yang serupa, dan gambar-gambarnya konsisten dengan apa yang digambarkan. Semua seperti seragam: cahaya halus, penampilan hampir berkabut, sangat membingungkan.

DOWNLOAD APLIKASI BOROBUDUR NEWS (KLIK DISINI)

Konfirmasi independen ini diharapkan akan memudahkan ahli untuk mempelajari laut susu di masa depan.

“Ini berarti bahwa sekarang kita dapat menggunakan (citra satelit) dengan percaya diri. untuk mempelajari lautan susu dari luar angkasa; tetapi juga untuk mengarahkan kapal penelitian yang dilengkapi dengan jenis peralatan yang tepat untuk mengambil sampel air dan menentukan komposisinya,” kata Miller.

Dia memperkirakan bahwa fenomena “lautan susu” Jawa pada 2019 ini tampaknya berlangsung setidaknya selama 45 malam. Artinya, hal-hal ini bukan hanya peristiwa satu malam, yang akan membuat hampir mustahil untuk menentukan kemunculannya tepat waktu.

“Kami telah menemukan bahwa ketika yang lebih besar ini (lautan susu) terbentuk; mereka bertahan hingga beberapa minggu, (atau) jika tidak beberapa bulan. (*)

About The Author

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

error: Content is protected !!