BAHAYA! Hujan Abu Merapi Bisa Ancam Kerusakan Mata dan Paru-paru

BNews—MAGELANG— Hujan abu vulkanik erupsi Gunung Merapi kembali mengguyur permukiman warga di delapan kecamatan di Kabupaten Magelang pada Senin, (16/8). Diantaranya terjadi di wilayah Kecamatan Dukun, Sawangan, Tegalrejo, Pakis dan Candimulyo, Windusari, Secang dan Kaliangkrik.

”Berdasarkan update laporan sampai pukul 08.00WIB, hujan abu dengan tebal, sedang dan tipis terjadi di delapan wilayah kecamatan di Kabupaten Magelang,” kata Kepala Pelaksana Harian Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Magelang, Edi Wasono.

Hujan abu dari letusan Gunung Merapi di perbatasan Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Jogjakarta ini bukan hanya terdampak di wilayah Magelang, tapi juga Boyolali. Apakah hujan abu ini berbahaya apabila dihirup dan masuk ke tubuh manusia?

Melansir dari laman resmi Kabupaten Banyuwangi, banyuwangikab.go.id; Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Banyuwangi Widji Lestariono mengatakan jika debu vulkanis membawa bermacam-macam material yang sangat berbahaya untuk kesehatan.

Di dalam debu tersebut terkandung sejumlah partikel seperti; silika, kalium, natrium, besi, serta nikel. Secara kasar, abu vulkanik itu seperti abu semen, berupa batuan kecil dan halus yang terlempar ke atas saat terjadi erupsi gunung api.

Ia juga menyatakan apabila material ini jika terpapar ke tubuh manusia dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan. Seperti infeksi saluran pernapasan akut (ISPA), sakit tenggorokan, iritasi mata, hingga luka pada kornea.

Abu vulkanik terbuat dari material berupa potongan kecil batuan bergigi, mineral, serta kaca vulkanik. Saat gas-gas dalam ruang magma mulai menyebar, gas-gas tersebut akan mendorong magma yang terdiri dari silika dan gas keluar dari perut gunung berapi.

DOWNLOAD APLIKASI BOROBUDUR NEWS (KLIK DI SINI)

Ketika terjadi ledakan, magma yang keluar di udara akan mendingin dan membeku, menjadi batuan vulkanik dan pecahan kaca. Apabila abu tersebut masuk ke mata dan mengenai kornea, dapat menimbulkan luka goresan di kornea dan menyebabkan penglihatan menjadi kabur.

Jika abu vulkanik terlanjur masuk ke mata, untuk tidak dikucek, melainkan langsung bersihkan dengan air yang mengalir. Membersihkan mata dengan boor water juga disarankan apabila memungkinkan.

Bahaya lain yang dapat timbul yaitu gangguan pernpasan atau ISPA. Menghirup abu vulkanik  bisa menyebabkan gangguan kesehatan manusia, sebab aerosol berbahaya dan gas beracun yang membentuk abu dapat membuat iritasi paru-paru.

”Gejala pernapasan (jangka pendek) yang dirasakan adalah hidung beringus, sakit tenggorokan/batuk, sesak napas, hingga asma bisa kambuh,” tulisnya. (ifa/han)

Untuk mencegah gangguan kesehatan akibat hujan abu vulkanik seperti yang dilontarkan Gunung Merapi ini, masyarakat diharapkan untuk tetap berada di dalam rumah guna mengurangi risiko terpapar debu vulkanik. Jika memang harus beraktivitas, pakai masker dan pelindung muka, seperti faceshield. (ifa/han)

Sumber: Tempo

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: