Demi Air Bersih, Vokalis Slank Rela Lari 12 Km

BNews–NASIONAL– Siapa yang tidak kenal dengan salah satu grub band legendaris di Indonesia Slank. Baru baru ini sang vocalis menggelar aksi yang menarik.

Kaka Slank ini bisa dikatakan cukup berani melewati rintangan demi membantu sesama. Dimana demi berdonasi untuk akses air bersih di Kabupaten Nagekeo, dirinya berlari sejauh 12 km.

Ia berlari dalam ajang aman di Flores, Provinsi NTT. Keduanya mengambil titik start lari pada Sabtu (31/10/2020) dari terminal Watujaji, Kota Bajawa, hingga finis di kampung Bena, Kabupaten Ngada.

Bentuk amal yang digagas Plan Indonesia dengan melibatkan 100 pelari yang berlari pada 13 kota, yakni Mbay-Nagekeo, Lampung, DKI Jakarta, Bandung, Cianjur, Yogyakarta, Denpasar, Lombok, Makassar, Sangatta, Kupang, Sorong, dan Brisbane-Australia.

Kaka dan Natascha mengambil jarak yang lebih pendek pada jalur yang sama dengan 15 pelari yang berlari dari Kota Mbay, Nagekeo, dengan jarak tempuh 86 Km hingga finis di Kampung Bena.

Kaka Slank bersama istrinya Natascha melalukan start di Watujaji, Sabtu (31/11/2020), pukul 13.30 Wita; dan mencapai garis finis di Kampung Bena pukul 14.33 Wita.  

Kaka Slank dan istri yang juga mengikuti Jelajah Timur: Charity Run for Equality sejak 2019 mengatakan keprihatinannya terhadap anak-anak perempuan untuk akses air bersih di Indonesia Timur dan berharap dengan donasi ini bisa mengatasi masalah yang ada serta ingin melihat keindahan Flores sambil berdonasi.  

Loading...
DOWNLOAD APLIKASI BOROBUDUR NEWS (KLIK DISINI)

“Kami ingin melihat keindahan Flores sambil olahraga dan mengumpulkan donasi untuk sesuatu yang sangat darurat; yaitu pengadaan air bersih di beberapa desa di Flores. Sehingga anak-anak perempuan di sana tidak perlu berjauh-jauh lagi ambil air di saat jam belajar atau main mereka. Semoga ketika sarana air bersih telah ada, anak perempuan dapat mengejar mimpi-mimpinya; bisa mengejar ketertinggalannya, dan memiliki hak yang sama terkait pendidikan dan waktu bermain,” ujar Kaka Slank.

Sementara Direktur Eksekutif Yayasan Plan International Indonesia, Dini Widiastuti, menjelaskan minimnya akses air bersih; di beberapa desa di NTT mengakibatkan masyarakat masih harus berjalan kaki hingga 2 jam untuk mendapatkan air bersih.  

Bahkan, tanggung jawab untuk mengambil air bersih seringkali diserahkan kepada anak perempuan. Berbagai risiko kerap menghantui anak-anak perempuan saat di perjalanan mengambil air bersih.  

Dini Widiastuti menjelaskan meningkatkan akses air bersih berarti membantu mengurangi beban dan risiko yang dihadapi anak-anak perempuan.  

“Kami tidak bisa bergerak sendiri, sinergi dari berbagai pihak, pemerintah daerah, pihak swasta ; dan tentunya masyarakat sangat diperlukan untuk membantu pemenuhan air bersih di NTT,” ungkap dia. (*/islh)

Kaos Deglang

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: