Pemerintah Bakal Potong Dana Insentif Bagi Nakes Yang Tangani Covid-19

BNews–NASIONAL– Beredar surat dari Menteri Keuangan Sri Mulyani ditujukan kepada Menteri Keseahatan Budi Gunadi Sadikin di media sosial twitter.

Dimana isi surat tersebut berisikan bahwa pemerintah akan memangkas besaran insentif bagi tenaga kesehatan yang menangani covid-19.

Surat tersebut diketahui tertanggal 1 Februari 2021. Dan surat tersebut diunggah oleh pemilik akun twitter @asaibrahim.

Dalam surat bertitel Permohonan Perpanjangan Pembayaran Insentif Bulanan dan Santunan Bagi Tenaga Kesehatan dan Peserta Program Pendidikan Dokter Spesialis yang Menangani Covid-19.

Dan insentif yang diberikan ke tenaga kesehatan sebagai berikut;

  • 1. Dokter spesialis ditetapkan sebesar Rp7,5 juta dari sebelumnya Rp15 juta.
  • 2. Dokter umum dan gigi sebesar Rp5 juta dari sebelumnya Rp10 juta
  • 3. Bidan dan perawat Rp3,75 juta dari sebelumnya Rp7,5 juta.
  • 4. Tenaga kesehatan lainnya sebesar Rp2,5 juta dari sebelumnya Rp 5 juta.
  • 5. santunan kematian sebesar Rp300 juta masih tetap atau sama seperti tahun lalu. Ada pula insentif peserta PPDS sebesar Rp6,25 juta yang baru diberikan tahun ini.

Terkait hal tersebut, Dirjen Anggaran Kementerian Keuangan Askolani berdalih besaran insentif tenaga kesehatan sampai masih dikoordinasikan bersama Kementerian Kesehatan.

“Kemenkeu bersama Kemenkes masih terus melakukan penghitungan detail rencana belanja detail dengan perkembangan dinamis ini sehingga dukungan untuk penanganan covid dapat terpenuhi di 2021 ini,” jelasnya dikutip CNN. (*)

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: