Gumoh Beda Dengan Muntah, Ini Cara Mengatasi Jika Terjadi Pada Bayi

BNews–KESEHATAN— Gumoh adalah kondisi normal pada bayi yang tidak perlu dikhawatirkan. Gumoh sering terjadi selama tiga bulan pertama bayi lahir. Kondisi ini terjadi ketika isi perut bayi kembali ke kerongkongan.

Pada orang dewasa, otot antara kerongkongan dan perut menjaga isi perut di tempatnya. Sayangnya, bayi belum memiliki otot yang kuat sehingga gumoh kerap terjadi. Ketika otot antara kerongkongan dan perut bayi sudah kuat, gumoh tidak akan terjadi lagi. Informasi selengkapnya mengenai cara mengatasi bayi gumoh bisa dibaca di sini!

Cara Mengatasi Gumoh pada Bayi

Gumoh yang normal tidak akan mengganggu kesehatan bayi. Selama anak tampak nyaman, makan dengan baik, dan berat badan bertambah, tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Meski begitu, orang tua bisa melakukan beberapa hal berikut ini untuk mengatasi gumoh, yaitu:

  1. Jaga Agar Bayi Tetap Tegak

Beri makan bayi dalam posisi yang lebih tegak. Ikuti setiap pemberian makan dengan 30 menit dalam posisi tegak dan hindari permainan aktif langsung atau penggunaan ayunan bayi.

DOWNLOAD APLIKASI BOROBUDUR NEWS (KLIK DISINI)
  1. Hindari Memberi Makan Berlebihan

Coba beri makan bayi dalam jumlah yang lebih kecil tetapi lebih sering. Ini mungkin membantu mencegah terjadinya gumoh yang berlebihan.

  1. Luangkan Waktu untuk Menyendawakan Bayi

Sering bersendawa selama dan setelah menyusui dapat mencegah udara menumpuk di perut bayi.

  1. Letakkan Bayi yang Tidur dalam Posisi Telentang

Untuk mengurangi risiko sindrom kematian bayi mendadak (SIDS), penting untuk menempatkan bayi dalam posisi tidur telentang. Sangat tidak dianjurkan untuk menempatkan bayi dalam posisi tengkurap.

  1. Bereksperimenlah dengan Menu Makanan Sehat Ibu

Jika ibu menyusui bayi secara eksklusif, dokter bayi mungkin menyarankan agar ibu menghilangkan produk susu atau makanan tertentu lainnya dari menu diet.

  1. DOWNLOAD APLIKASI BOROBUDUR NEWS (KLIK DISINI)

Cobalah untuk memberikan waktu sejenak sebelum akhirnya mengajak anak bermain sehabis makan. Menempatkan kepala anak tegak dan menyandarkan kepalanya di bahu ibu atau ayah adalah cara terbaik yang bisa dilakukan.

Gumoh Tidak Sama dengan Muntah

Ada perbedaan besar antara muntah dan gumoh. Muntah adalah ketika anak memuntahkan isi lambung dengan kuat melalui mulut. Ini biasanya melibatkan penggunaan otot perut dan seringkali tidak nyaman dan membuat anak menangis.

Sementara itu, gumoh adalah ketika isi perut keluar dengan mudah keluar dari mulut yang seringkali disertai sendawa. Gumoh tidak melibatkan kontraksi otot yang kuat dan hanya mengeluarkan sedikit susu atau makanan dan terpenting tidak membuat bayi tertekan atau membuatnya tidak nyaman.

Muntah terjadi ketika otot perut dan diafragma berkontraksi dengan kuat saat perut rileks. Tindakan refleks terjadi setelah dirangsang oleh:

  • Saraf dari lambung dan usus ketika saluran pencernaan teriritasi atau bengkak oleh infeksi atau penyumbatan (seperti pada serangga perut).
  • Bahan kimia dalam darah seperti obat-obatan.
  • Rangsangan psikologis dari pemandangan atau bau yang mengganggu.
  • Rangsangan dari telinga tengah (seperti pada muntah yang disebabkan oleh mabuk perjalanan).

(*/halodoc)

About The Author

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

error: Content is protected !!