PPKM Darurat Level Assessment III, Takbir Keliling Idul Adha Di Magelang Ditiadakan

BNews–MAGELANG–  Terkait pelaksanaan Idul Adha dan penyembelihan kurban 1442 Hijriah/Tahun 2021, Pemerintah Kabupaten Magelang akan mempedomani ketentuan yang ada. Yakni Surat Edaran (SE) Menteri Agama Nomor 17 tahun 2021.

Sekretaris Daerah Kabupaten Magelang, Adi Waryanto menjelaskan bahwa, melalui SE Menteri Agama tersebut telah diberikan arahan untuk pelaksanaan idul Adha 1442 H/2021.

Termasuk malam takbiran di Masjid Mushola, maupun takbir keliling baik dengan arak-arakan (berjalan kaki maupun dengan kendaraan) ditiadakan. Hal ini berlaku di seluruh Kabupaten/Kota yang level assessmentnya III dan IV.

“Kebetulan Kabupaten Magelang ini berada pada level assessment III dalam hal penerapan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat yang darurat; Sehingga kegiatan takbiran ditiadakan. Sampai dengan saat ini pemerintah berharap sholat Idul Adha dioptimalkan di rumah saja karena sholat Idul Adha ini bukan wajib namun hukumnya sunah,” katanya (13/7/2021).

Kemudian, lanjut Adi, untuk pelaksanaan kurban sesuai dengan SE Menteri Agama, akan tetap dilakukan sesuai dengan syariat Islam termasuk kriteria hewan kurban yang akan disembelih.

Agar tidak terjadi kerumunan atau penumpukan, maka penyembelihan hewan kurban bisa dilakukan dalam waktu tiga hari.

Misalnya bisa dilakukan pada tanggal 10, 11, 12, dengan maksud agar tidak terjadi kerumunan di lokasi pelaksanaan kurban. Atau juga di tingkat Kabupaten Magelang pemotongan hewan kurban akan dilakukan di rumah pemotongan hewan di Muntilan.

DOWNLOAD APLIKASI BOROBUDUR NEWS (KLIK DISINI)

“Untuk masyarakat yang mungkin di dalam pelaksanaan kurbannya lebih dari dua ekor mungkin bisa berkoordinasi dengan Rumah Pemotongan Hewan (RPH) terdekat. Sehingga pemotongannya juga bisa lebih terjaga baik itu dari sisi syariat Islamnya maupun dari sisi kesehatan hewannya,”imbuhnya.

Pada kesempatan yang sama, Adi juga menghimbau kepada masyarakat untuk tetap mematuhi aturan pemerintah dan melaksanakan Protokol Kesehatan secara ketat.

Menurutnya, saat ini Pandemi Covid-19 masih belum berakhir, bahkan mengalami peningkatan dengan munculnya varian baru (Delta) yang lebih berbahaya dan menular.

“Dalam rangka memberikan rasa aman kepada masyarakat luas, kita berharap penyelenggaraan malam takbiran, sholat Idul Adha, kemudian juga pelaksanaan kurban perlu terus dilakukan pembatasan dengan tetap menerapkan protokol kesehatan secara ketat,” pungkasnya. (bsn)

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: